Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Türkiye: Erdogan membagikan uang di depan TPS

Türkiye: Erdogan membagikan uang di depan TPS

Setelah tempat pemungutan suara ditutup di Turki, butuh hampir enam jam sebelum otoritas pemilu tertinggi mengumumkan hasil akhir awal sekitar pukul 21:40 waktu Jerman: 52,14 melawan 47,86 persen. Recep Tayyip Erdogan adalah pemenangnya lagi. Dia memenangkan pemilihan presiden melawan saingannya, Kemal Kilicdaroglu.

Rekaman yang beredar di media sosial menunjukkan Erdoğan membagikan uang kertas di depan sebuah tempat pemungutan suara di Istanbul sore itu. Video tersebut menunjukkan Erdoğan dikelilingi oleh kerumunan pendukung presiden yang lebih besar. Beberapa mengambil gambar dengan smartphone mereka.

Erdogan berulang kali mengeluarkan uang kertas 200 lira dari sakunya dan menyerahkannya kepada salah satu pendukungnya. Sebuah operasi yang tak terbayangkan di negara-negara di bawah pemerintahan demokratis – Erdogan, di sisi lain, telah memberikan hadiah uang tunai pada kesempatan sebelumnya.

Uang kertas 200 lira, uang kertas dengan nilai tertinggi di Turki, bahkan nilainya tidak setara dengan sepuluh euro. Pada 2015, nilainya 3,20 lira menjadi 1 euro, dan sejak itu nilai mata uang Turki turun drastis. Tingkat inflasi mencapai 85 persen tahun lalu. Sesaat sebelum pemilihan putaran kedua, lira jatuh lagi terhadap euro dan dolar AS.

READ  Anda masih memiliki opsi ini

Pada putaran pertama pemilihan presiden dua pekan lalu, petahana kalah tipis secara mayoritas. Dia sekarang berada di putaran kedua melawan pemimpin oposisi Kilicdaroglu. Sekitar 61 juta orang dipanggil untuk memilih. Kampanye pemilu dianggap tidak adil karena petahana diberikan lebih banyak ruang di media yang sebagian besar dikuasai negara untuk menyampaikan pesannya kepada masyarakat. Bahkan sebelum TPS ditutup di Turki, politisi oposisi melaporkan serangan terhadap pemantau pemilu.

Ali Sukkar, seorang wakil dari partai oposisi utama, Partai Rakyat Republik (CHP), melaporkan bahwa dia dan seorang petugas pemilu diserang oleh sebuah kelompok di tenggara provinsi Sanliurfa Turki setelah mereka mengeluhkan ketidakberesan dalam pemilu. Pemimpin kelompok parlemen CHP Ozgur Ozel sebelumnya menulis di Twitter bahwa pemantau pemilu telah dipukuli dan ponsel mereka dihancurkan. Dia mengeluhkan kurangnya personel keamanan.

ISTANBUL: Kandidat presiden Kemal Kilicdaroglu memberikan suaranya di tempat pemungutan suara di Ankara.

Kandidat presiden Kemal Kilicdaroglu memberikan suaranya di sebuah tempat pemungutan suara di Ankara.

(Foto: Ogur Yildirim/dpa)

Beberapa media juga melaporkan insiden di Istanbul. Oleh karena itu, petugas pemilu dikatakan telah diserang di dua daerah. Di daerah lain, pengacara tidak diizinkan masuk ke tempat pemungutan suara. Data ini tidak dapat diverifikasi secara independen.

Ketika calon presiden Kemal Kilicdaroglu memberikan suaranya di ibu kota Turki, Ankara, dia berkata: “Pemilihan ini berlangsung dalam keadaan yang sangat sulit.” Pihak oposisi difitnah.