Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Ukraina menyerang pasokan energi Rusia

Ukraina menyerang pasokan energi Rusia

12 Maret 2024 pukul 13.17

13:15 | Milisi pro-Ukraina Rusia mengumumkan penguasaan mereka atas sebuah desa Rusia di dekat perbatasan

Pejuang Rusia dari milisi pro-Ukraina mengatakan mereka telah merebut sebuah kota dekat perbatasan Rusia. Kelompok Freedom for Russia mengatakan pada hari Selasa bahwa desa Tyukino di wilayah Kursk berada di bawah kendali penuh. Tentara Rusia mundur dari desa tersebut, meninggalkan senjata berat.

12:55 | Sebuah drone Ukraina menyerang gedung kota Belgorod, Rusia

Balai kota Belgorod, Rusia, dekat perbatasan dengan Ukraina, dibom oleh pesawat tak berawak Ukraina pada hari Selasa. Gubernur wilayah dengan nama yang sama, Vyacheslav Gladkov, mengatakan dua orang terluka. Selain itu, jendela dan fasad bangunan mengalami kerusakan. Kerusakan bangunan dapat dilihat dari foto-foto yang diposting di Internet.

12:43 siang | Rusia: Penangkapan sebuah desa di Ukraina timur

Menurut Moskow, pasukan Rusia menguasai desa Nevelsky di wilayah Donetsk. Hal ini dilansir kantor berita RIA mengutip Kementerian Pertahanan Rusia. Namun Staf Umum Ukraina pagi ini mengumumkan bahwa serangan Rusia telah berhasil digagalkan.

Diperbarui 12:06 siang | Serangan drone Ukraina terhadap pasokan energi Rusia

dengan Menurut pihak berwenang Moskow, Ukraina menyerang sasaran di Rusia dengan puluhan drone tempur pada Selasa malam. Kementerian Pertahanan di Moskow mengatakan setidaknya 26 drone telah dicegat. Oleh karena itu, benda terbang tak berawak dicegat di sembilan wilayah Rusia.

Menurut media, sasaran terjauh adalah kilang milik perusahaan minyak Rusia Lukoil di Kstovo dekat Nizhny Novgorod, di mana sebuah drone dikatakan menyebabkan kebakaran. Kota ini terletak di Sungai Volga, sekitar 800 kilometer dari Ukraina. Kantor berita negara TASS melaporkan bahwa sebuah drone juga menyebabkan kebakaran di depot bahan bakar di wilayah Oryol di barat daya Rusia. Satu orang dilaporkan terluka, meskipun informasi militer tidak dapat diverifikasi secara independen.

READ  Mallorca: Biaya bahan bakar melonjak - Penyedia perjalanan sekarang merayu pensiunan kami | uang

Dalam beberapa minggu terakhir, Ukraina semakin sering menggunakan drone tempurnya untuk menyerang pabrik metalurgi serta fasilitas minyak dan gas Rusia guna mengganggu pasokan untuk menyerang pasukan Rusia.

Diperbarui 12:03 siang | Rusia: Menolak serangan kelompok bersenjata

Angkatan Bersenjata Rusia mengatakan mereka mencegah penyerang dari Ukraina yang mencoba menyerang negara itu. Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan para penyerang terpaksa mundur dan menderita kerugian besar. Oleh karena itu, serangan terjadi pada Selasa malam. Para penyerang tiba dengan tank dan kendaraan lapis baja untuk menargetkan beberapa lokasi di sisi perbatasan Rusia. Pasukan Rusia menggunakan rudal, artileri, dan kekuatan udara untuk mempertahankan diri.

Dua kelompok bersenjata yang berbasis di Ukraina, yang menyatakan bahwa mereka terdiri dari orang-orang Rusia yang anti-Kremlin, sebelumnya mengatakan mereka mulai melintasi perbatasan di sepanjang perbatasan barat Rusia dan melakukan serangan di wilayah Rusia. Tidak mungkin memverifikasi secara independen informasi yang diterima dari Kementerian Pertahanan Rusia atau dari kelompok bersenjata.

11:56 | Duta Besar Ukraina menegaskan kembali tuntutan ekstradisi Taurus

itu Duta Besar Ukraina Oleksiy Makeyev menegaskan kembali perlunya pengiriman rudal jelajah Taurus Jerman ke negaranya. Di majalah pagi ARD, dia mengatakan bahwa sistem senjata jarak jauh tidak hanya dapat membantu menyerang depot amunisi dan pusat komando Rusia, tetapi juga rute pengiriman.

Di saat yang sama, Makeyev menekankan bahwa negaranya juga membutuhkan amunisi dan senjata lainnya. Kanselir Olaf Scholz menentang pengiriman rudal jelajah Taurus ke Ukraina. Dia membenarkan penolakannya dengan mengatakan, antara lain, bahwa Jerman akan mengambil risiko terlibat dalam perang.

08:31 | Vatikan menarik kembali pernyataan kontroversial Paus

itu Vatikan membalikkan posisinya setelah pernyataan kontroversial Paus Fransiskus yang menyerukan Ukraina untuk mengibarkan bendera putih dan bernegosiasi dengan Rusia. Wakil Paus, Kardinal Pietro Parolin, mengatakan dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Corriere della Sera yang diterbitkan pada hari Selasa bahwa syarat pertama untuk negosiasi untuk mengakhiri perang di Ukraina adalah agar Rusia menghentikan agresinya. Vatikan mendorong gencatan senjata dan “yang pertama dan terpenting, para agresor harus berhenti menembak.”

READ  Jika ada biaya tambahan untuk crepes, penduduk setempat kini akan lelah

Kementerian Luar Negeri Ukraina memanggil duta besar kepausan pada hari Senin untuk menyatakan “kekecewaannya” atas pernyataan yang dibuat oleh Paus Fransiskus. Paus merekomendasikan agar Ukraina berani mengibarkan “bendera putih” dan merundingkan diakhirinya perang dengan Rusia.

08:20 | Kontroversi pengiriman rudal jelajah Taurus

Politisi pertahanan dan pemerintah federal telah bergulat selama berbulan-bulan mengenai potensi pengiriman rudal jelajah Taurus ke Ukraina. Serikat pekerja ingin mengajukan permintaan lain minggu ini. Namun seberapa cepat rudal jelajah dapat direproduksi? Industri mengatakan: Jalur produksi dihentikan. Namun mungkin ada masalah di tempat lain. Lebih lanjut tentang ini di artikel:

6:30 pagi | Drone Ukraina dicegat di Moskow

Menurut walikota kota itu, Sergei Sobyanin, unit pertahanan udara menembak jatuh pesawat tak berawak Ukraina di ibu kota Rusia, Moskow. Melalui layanan pesan singkat Telegram juga diumumkan bahwa tidak ada korban jiwa atau kerusakan akibat jatuhnya puing-puing di wilayah Ramensky yang terkena dampak.

jam 12 | Berita Ukraina Selasa, 12 Maret 2024

Selamat pagi! Di situs web Berita Ukraina kami, kami akan terus memberi Anda informasi tentang perkembangan terkini perang di Ukraina, dan semua berita penting akan muncul di sini sepanjang hari.

Pelaporan perang Rusia-Ukraina memang rumit. Terdapat berbagai perwakilan media di lokasi, termasuk jurnalis independen dari berbagai negara, yang melaporkan situasi secara rutin. Namun, penting untuk disadari bahwa memperoleh informasi yang dapat dipercaya itu sulit karena banyak sumber yang tersedia bermotif politik dan sulit diverifikasi. Namun, ada pula pakar independen, organisasi masyarakat sipil, dan jurnalis yang memberikan pandangan berbeda. Oleh karena itu, ketika mengevaluasi informasi, perlu mengambil sikap kritis dan mempertimbangkan berbagai sumber untuk memperoleh gambaran situasi yang paling komprehensif. MDR mempertimbangkan semua ini dalam pelaporannya mengenai Rusia dan Ukrainaperang.

Sumber: termasuk Agence France-Presse, Kantor Berita Jerman, Reuters, MDR