Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Vaksin Curevac Melewati Target – Politik

Delta variabel dari virus corona yang terdeteksi di India telah secara signifikan meningkatkan pangsa infeksi Sars-CoV-2 baru di Jerman dalam seminggu. Pada 6,2 persen di minggu kalender 22 (31 Mei hingga 6 Juni), masih relatif jarang, menurut laporan terbaru dari Robert Koch Institute (RKI). Pada minggu sebelumnya (minggu 21), proporsi varian delta pada sampel yang diperiksa, termasuk keterlambatan pendaftaran, adalah 3,7 persen. Sekali seminggu, RKI menilai proporsi varian virus yang dilaporkan dinilai sebagai perhatian.

Dengan proporsi yang baik dari 86 persen sampel yang diperiksa, varian alfa (B.1.1.7, terdeteksi di Inggris Raya) terus menyebabkan sebagian besar infeksi secara nasional pada minggu pertama bulan Juni. Namun, porsi mereka perlahan menurun. Masih variabel mengkhawatirkan lainnya beta dan gamma memainkan peran kecil.

Bagi ahli imunologi Dortmund, Carsten Watzel, peningkatan signifikan dalam variabel delta saja bukanlah indikasi gelombang keempat yang akan datang. “Tapi kita harus berhati-hati agar kecelakaan tidak meningkat lagi melalui bukaan yang sembrono,” tulisnya di Twitter. Watzl memperkirakan dari kumpulan data yang lebih kecil bahwa proporsi varian delta di Jerman saat ini lebih dari sepuluh persen. Tapi ini masih rendah – misalnya, dibandingkan dengan Inggris Raya.

Selama beberapa minggu terakhir, dimungkinkan untuk mengamati seberapa cepat varian delta dapat memperburuk infeksi meskipun ada kampanye vaksinasi yang maju. Pada bulan April, kasus pertama mutasi ini ditemukan di Inggris, yang dikatakan sebagian besar disebabkan oleh pelancong dari India. Mereka tiba sebelum pemerintah Inggris menempatkan India pada apa yang disebut “daftar merah” dengan karantina hotel 10 hari wajib. Pada awal Mei, ketika Otoritas Kesehatan Masyarakat Inggris mengklasifikasikan mutasi sebagai “variabel perhatian”, Delta sudah menyelidiki sekitar seperempat kasus.

Kandidat vaksin Curevac sejauh ini tidak seefektif yang diharapkan

Kandidat vaksin coronavirus Curevac, CVnCoV, meleset dari target statistik dalam analisis sementara kedua. Tübingen mengumumkan ini dalam pengumuman wajib semalam. “Dalam pengaturan yang sebelumnya tidak terlihat dengan setidaknya 13 varian dalam subkelompok peserta studi yang diperiksa dalam analisis sementara ini, CVnCoV mencapai kemanjuran awal 47% terhadap penyakit COVID-19 dengan tingkat keparahan apa pun, dan oleh karena itu tidak memenuhi kriteria untuk statistik Sukses. diidentifikasi.” Di Amerika Serikat, pangsa Curevac dari bisnis setelah jam kerja kadang-kadang runtuh lebih dari 50 persen.

Dia menambahkan bahwa analisis awal menunjukkan bahwa efektivitas tergantung pada kelompok usia yang diperiksa dan jenis virus. Dewan Pemantau Integritas Data (DSMB) telah mengkonfirmasi profil keamanan yang baik dan penelitian akan berlanjut hingga analisis akhir. Kandidat vaksin generasi pertama sedang dalam tahap akhir pengembangan klinis. Analisis awal sementara mengungkapkan tidak ada masalah keamanan. Curevac bekerja dengan Bayer.

READ  Awal dari sertifikat vaksinasi dari Uni Eropa: ini adalah fasilitasnya

Untuk waktu yang lama, Curevac dianggap sebagai salah satu mercusuar harapan dalam perlombaan internasional yang sangat kompetitif untuk menyetujui vaksin virus corona pertama. Tetapi sementara banyak pesaing di seluruh dunia telah menjalankan vaksin selama berbulan-bulan, perusahaan yang berbasis di Tübingen terus mengumpulkan data — dan baru-baru ini berulang kali memecat pemegang saham dan pemantau. Kandidat vaksin Curevac telah lama berada dalam studi fase 2b/3 akhir dan oleh karena itu relevan untuk disetujui.

Pada awal Juni, perusahaan dikatakan mengharapkan – berdasarkan data uji klinis – untuk menyetujui kandidat vaksinnya di Uni Eropa setidaknya untuk kuartal kedua. Tetapi segera setelah itu diketahui bahwa persidangan akan semakin tertunda.

Uni Eropa telah mengamankan hingga 405 juta dosis vaksin Corivac. Di Jerman, Kementerian Kesehatan baru-baru ini mengumumkan bahwa obat tersebut tidak akan dimasukkan dalam perencanaan kampanye vaksinasi sampai setelah disetujui. Pengiriman 1,4 juta dosis vaksin dibatalkan pada kuartal tersebut. Kanselir Angela Merkel membela perusahaan Kamis lalu atas penundaan tersebut.

CEO Curevac Franz-Werner Haas mengumumkan bahwa mereka mengharapkan hasil yang lebih kuat dalam analisis sementara. Tetapi lanjutkan dengan studi saat ini hingga analisis akhir. “Kemanjuran pamungkas masih bisa berubah.” “Sayang sekali, tim dari Tübingen layak untuk berhasil,” cuit Karl Lauterbach, pakar kesehatan SPD. (16.06.2021)

Lebih sedikit uang apotek untuk catatan vaksinasi digital

Tampaknya Menteri Kesehatan Federal Jens Spahn ingin mengurangi upah apotek untuk membuat sertifikat vaksinasi digital terhadap Corona. Politisi CDU mengumumkan pada hari Rabu selama konsultasi dengan rekan-rekannya di negaranya bahwa kantor berita Jerman telah belajar dari peserta bahwa itu harus enam euro per sertifikat mulai Juli dan seterusnya, bukan 18 euro saat ini. Remunerasi yang lebih tinggi pada awalnya harus digunakan untuk mendanai biaya awal untuk pelatihan, peralatan IT dan pendaftaran, misalnya, dan untuk membuat pertunjukan bagi warga di sebanyak mungkin tempat. Angka untuk dua hari pertama di apotek menunjukkan bahwa ini berhasil.

Secara total, lebih dari sepuluh juta sertifikat vaksinasi digital kini telah dibuat di semua kantor penerbit, Spahn melaporkan. Bukti digital harus dikeluarkan segera setelah vaksinasi kedua di pusat dan praktik imunisasi. Sejak Senin, menjadi mungkin untuk melakukan ini di banyak apotek. Lebih dari 10.000 apotek berpartisipasi, kata Spahn. Saya sangat terkejut dengan itu. Buku Pegangan Digital yang Disetujui di seluruh UE adalah tambahan sukarela untuk Buku Vaksinasi Kertas Kuning yang masih berlaku. (16.06.2021)

READ  Laporan: Serangan terhadap Lukashenko telah dicegah

Biontech mengurangi jumlah pengiriman

Pembuat vaksin Biontech akan membawa pengiriman vaksin ke Jerman kembali ke tingkat yang disepakati bulan depan setelah pemenuhan berlebihan pada bulan Juni. “Biontech mengirimkan lebih dari 50 juta paket ke Jerman pada kuartal kedua, sehingga melebihi kontrak,” kata juru bicara perusahaan kepada dpa. “Kami akan memberikan lebih banyak dosis pada bulan Juni dari yang semula disepakati untuk mendukung dan mempercepat kampanye vaksinasi di Eropa dan juga di Jerman.” Pada kuartal ketiga, dan karena itu juga pada bulan Juli, jumlah kaleng akan dikirimkan sesuai kontrak.

Dan Kementerian Kesehatan Federal mengkonfirmasi bahwa perusahaan telah memungkinkan “melalui pengiriman awal dari kuartal berikutnya” bahwa dosis vaksin yang jauh lebih besar dapat tiba pada bulan Juni. Namun, selalu jelas bahwa jumlah total yang akan disediakan oleh Biontech akan turun pada kuartal ketiga menjadi 40,2 juta dibandingkan dengan lebih dari 50 juta pada kuartal kedua. Departemen federal mengasumsikan rata-rata sekitar 3,3 juta dosis vaksin Biontech per minggu untuk kuartal ketiga. (16.06.2021)

Pemerintah federal membayar 1,7 miliar euro untuk tes warga لاختبار

Sejak dimulainya tes warga gratis terhadap Corona di Jerman, pemerintah federal telah menghabiskan sekitar 1,7 miliar euro untuk itu. Ini berdasarkan angka dari Kantor Federal untuk Jaminan Sosial dan Kementerian Kesehatan. Dengan demikian, pengeluaran diatur sesuai dengan jumlah yang diasumsikan sebelumnya. Pada bulan Februari, perkiraan pemerintah antara 1,7 dan 2,6 miliar euro selama empat bulan. Menurut informasi baru, 1,2 juta euro dihabiskan untuk tes corona dari pertengahan Mei hingga pertengahan Juni saja, termasuk tes PCR untuk orang yang bisa dihubungi. (16.06.2021)

RKI: Lebih dari 90.000 kematian karena Corona

Menurut data dari Robert Koch Institute (RKI), lebih dari 90.000 kematian akibat Covid-19 kini telah tercatat di Jerman. Jumlah tersebut diberikan pada hari Rabu sebanyak 90.074. RKI menghitung orang yang terinfeksi yang meninggal langsung karena korona dan mereka yang memiliki penyakit yang sudah ada sebelumnya yang penyebab kematiannya tidak dapat dijelaskan secara pasti sebagai kematian Covid-19. Pada akhir tahun lalu dan awal tahun ini, lebih dari 1.000 kematian dilaporkan dalam beberapa hari.

READ  Belarus: penggerebekan dan penangkapan nasional

Tingkat infeksi saat ini melambat. RKI memberikan tingkat infeksi tujuh hari secara nasional pada hari Rabu di 13,2 (hari sebelumnya: 15,5; minggu sebelumnya: 20,8). Nilai tersebut terakhir turun pada 25 September (13.0). Pada 16 Juni tahun lalu, tingkat infeksi adalah 2,6 – setelah itu tetap sekitar tiga selama beberapa minggu.

Otoritas kesehatan di Jerman saat ini telah melaporkan 1.455 kasus baru corona ke RKI dalam sehari. Sebagai perbandingan: seminggu yang lalu nilainya 3.254 hit. Nilai R nasional tujuh hari adalah 0,72 menurut laporan RKI dari Selasa sore (hari sebelumnya: 0,77). Ini berarti 100 orang yang terinfeksi secara teoritis menginfeksi 72 orang lainnya. Nilai R mewakili kejadian infeksi 8 sampai 16 hari sebelumnya. Jika kurang dari 1 untuk jangka waktu yang lebih lama, proses infeksi mereda; Jika terus-menerus lebih tinggi, jumlah kasus meningkat. (16.06.2021)

Lauterbach mengharapkan masalah karena variabel delta di musim gugur

Politisi kesehatan SPD Karl Lauterbach memperkirakan bahwa apa yang disebut formula delta untuk virus corona akan menyebabkan lebih banyak infeksi di Jerman lagi pada musim gugur. “Saya yakin kami juga akan mendapatkan versi Delta di Jerman,” kata Lauterbach Selasa malam di acara TV RBB Spezial. Sejauh ini, varian dari India hanya terjadi sebagian kecil di Jerman.

Sebuah studi baru dari Universitas Oxford menunjukkan bahwa musiman variabel ini lebih menonjol daripada yang diperkirakan semula: Di musim panas, risiko mengembangkannya jauh lebih rendah, jelas Lauterbach. Tetapi penyakit ini jauh lebih menular, mengarah ke perjalanan penyakit yang lebih parah, dan sebagian resisten terhadap vaksinasi pertama. “Tapi saya berharap pada saat itu banyak dari kita yang sudah divaksinasi dua kali sehingga tidak akan ada gelombang besar lagi.”

Terhadap latar belakang ini, Lauterbach menyerukan pengenalan vaksinasi untuk anak-anak. “Dengan varian delta khususnya, kami telah melihat di Inggris bahwa satu persen dari anak-anak yang terkena menjadi sakit parah sehingga mereka harus dirawat di rumah sakit. Ini bukan hal yang kecil.” (16.06.2021)