Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Vaksinasi Corona: Biontech dan Astrazeneca sangat efektif melawan kesehatan Delta

Peneliti Inggris melaporkan bahwa vaksin Biontech dan Astra Zeneca sangat efektif melawan virus corona tipe delta. di majalah perdagangan Jurnal Kedokteran New England. Menurut ini, efektivitas vaksin mRNA dari Biontech terhadap penyakit gejala delta adalah 88 persen, dibandingkan dengan 93,7 persen terhadap varian alfa. Vaksin vektor Astra Zeneca melindungi 67 persen gejala setelah infeksi delta, dibandingkan dengan 74,5 persen terhadap alfa.

Secara umum, varian delta membatasi kemanjuran vaksin hanya secara moderat, para peneliti menekankan. Namun, ini hanya berlaku jika dua dosis vaksin telah disuntikkan. Jika vaksin hanya hadir satu janji – baik dengan Biontech atau Astra Zeneca – perlindungan mereka terhadap Delta hanya sekitar 30 persen, menurut penelitian, 19 poin persentase lebih rendah dibandingkan terhadap varian alfa dengan dosis tunggal. Mengingat meluasnya penggunaan varian delta, upaya harus difokuskan pada pemberian dua dosis vaksin, terutama untuk pasien berisiko tinggi.

Penulis penelitian, termasuk yang berasal dari Public Health England, menggunakan data dari National Immunization Registry di Inggris untuk analisis mereka dan membandingkannya dengan gejala yang dilaporkan dan tes PCR untuk varian yang berbeda. Namun, para peneliti tidak membedakan antara siklus ringan dan akut Covid-19. Secara umum, para ilmuwan berasumsi bahwa vaksinasi dengan semua vaksin yang disetujui di Jerman masih melindungi dengan sangat baik dari program yang parah, bahkan dengan delta.

Viral Load Lebih Besar, Siklus Lebih Berat: Apa yang Membuat Delta Begitu Berbahaya

Data dari peneliti Inggris juga menunjukkan penyebaran cepat varian delta: pada pertengahan Mei, itu menyumbang 93 persen infeksi baru di Inggris. Varian Sars-CoV-2 ini pertama kali terdeteksi di India pada Desember 2020, dan sekaligus mendorong sistem kesehatan negara itu ke jurang kehancuran. Pada puncak gelombang terbaru di bulan Mei, itu menyebabkan sekitar 400.000 infeksi baru dan 4.000 kematian per hari di India. Sekarang telah melambat secara dramatis, tetapi negara itu masih mencatat sekitar 40.000 infeksi baru per hari.

READ  Serangga apa yang menyerbuki tanaman kakao? - Wissenschaft.de

Menurut Organisasi Kesehatan Dunia, delta boom saat ini beredar di 124 negara. Dua studi baru dari Cina dan Kanada mengkonfirmasi bahaya alternatif. Kedua karya tersebut telah diterbitkan sebagai pracetak, sehingga belum dievaluasi secara independen.

Di Tiongkok Orang-orang telah diperiksayang berada di karantina setelah melakukan kontak dengan orang yang terinfeksi delta. Tes PCR positif bagi mereka setelah rata-rata empat hari, bukan enam, seperti halnya dengan varian awal. Selain itu, viral load 1200 kali lebih tinggi pada tes positif pertama dibandingkan varian virus asli. “Ini menunjukkan bahwa spesies yang menjadi perhatian ini dapat berkembang biak lebih cepat dan lebih menular pada tahap awal infeksi,” kata Organisasi Kesehatan Dunia.

Menurut penelitian di Kanada COVID-19 dengan varian delta juga membawa risiko kesehatan yang lebih tinggi dibandingkan mutasi Sars-CoV-2 sebelumnya. Risiko kursus yang memerlukan rawat inap meningkat 2,2 kali lipat dan risiko membutuhkan perawatan intensif hampir empat kali lipat. Dengan demikian, risiko kematian meningkat dengan faktor 2,4.

Di seluruh dunia, jumlah kasus virus corona baru yang dilaporkan naik dua belas persen menjadi sekitar 3,4 juta dalam seminggu hingga 18 Juli. Jumlah kasus baru terbesar tercatat di Indonesia (ditambah 44 persen) dan Inggris Raya (ditambah 41 persen). Organisasi Kesehatan Dunia mengidentifikasi empat alasan peningkatan: varian baru dari virus yang sangat menular, pelonggaran tindakan perlindungan dari Corona, lebih banyak kontak sosial dan banyaknya orang yang belum divaksinasi karena vaksin didistribusikan secara tidak merata antara negara kaya dan miskin.

Dengan bahan dari dpa