Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Bagaimana virus Corona bisa menjadi lebih berbahaya?

Pada akhir Mei, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) mengklasifikasikan varian delta sebagai perhatian. Pada Oktober tahun lalu, B.1.617.2 pertama kali tercatat di negara bagian Maharashtra, India. Dan dalam waktu yang sangat singkat, mutan itu telah menyebar dan menetap di seluruh dunia. Infeksi virus Delta kini telah dilaporkan di 124 negara – dan trennya meningkat.

Pakar Corona segera menyadari bahwa varian ini seharusnya memiliki keunggulan yang menentukan dibandingkan varian asli Sars-CoV-2 dan varian lain seperti Alpha. Tapi mengapa tepatnya Delta sekarang mempercepat pandemi lagi di seluruh dunia? Strategi apa yang digunakan virus corona untuk bertahan dalam pertempuran melawan pandemi? Sains sekarang dapat memberikan jawaban pertama.

1) Viral load kemungkinan seribu kali lebih tinggi

Pada musim semi, perkiraan epidemiologis telah mengasumsikan bahwa varian delta dapat menular dua kali lebih cepat dari virus aslinya. Para ahli kemudian berbicara tentang transmisibilitas yang lebih tinggi atau transmisibilitas yang dapat diamati berdasarkan evolusi jumlah kasus dalam populasi. Pertanyaan yang kemudian masuk ke virologi: bagaimana sebenarnya viral line ini dikelola?

Sebuah studi dari Guangzhou, China, memberikan jawaban awal. Di sana, para ilmuwan memeriksa 62 orang yang dikarantina setelah melakukan kontak dengan seseorang dengan varian delta. Mereka yang memiliki tes PCR positif diskrining secara ketat untuk apa yang disebut viral load selama seluruh periode infeksi. Ini adalah ukuran yang menggambarkan jumlah partikel virus dalam tubuh.

Para peneliti datang Mereka menyimpulkan bahwa mereka yang terinfeksi varian delta menghasilkan lebih banyak virus secara signifikan dibandingkan dengan kelompok pembanding yang terinfeksi virus SARS-CoV-2 jenis asli. Menurut laporan itu, viral load dari mereka yang diuji hingga 1.260 kali lebih tinggi daripada mereka yang tertular virus asli. Studi ini dipublikasikan di server pracetak “Medrxiv” pada pertengahan Juli.

Hasil ini, yang masih harus dievaluasi secara independen, menunjukkan bahwa varian delta bereplikasi lebih kuat di dalam tubuh melalui mekanisme ini. Sejauh ini, WHO hanya melihat ini sebagai indikator. paling kecil Laporan mingguan dari 20 Juli Dilaporkan bahwa mekanisme pasti peningkatan portabilitas masih belum jelas.

READ  Wisata gunung berapi: antara kegembiraan dan keajaiban alam

2) Orang Delta terinfeksi lebih cepat dari yang diperkirakan

Dalam studi yang sama, tim China juga menemukan bahwa masa inkubasi lebih pendek – yaitu, periode antara infeksi dan timbulnya penyakit. Mereka dengan varian delta menjadi lebih menular dari yang diharapkan – dan dengan demikian berpotensi berbahaya bagi orang lain sejak dini.

Pada peserta penelitian, tes PCR positif setelah rata-rata empat hari, bukan sekitar enam hari kemudian, seperti yang terjadi pada varian awal – indikasi bahwa varian delta bereplikasi lebih cepat. Organisasi Kesehatan Dunia mengatakan hasilnya menunjukkan bahwa varian delta lebih menular pada tahap awal infeksi. Institut Robert Koch juga memperkirakan apa yang disebut ‘interval urutan’ untuk Sars-CoV-2 ini rata-rata empat hari. Hal ini didukung oleh berbagai penelitian.

3) Lebih banyak gejala yang lazim pada orang dengan delta

Alternatif ini juga menargetkan gejala. Ahli virologi Marco Bender dari Pusat Penelitian Kanker Jerman menjelaskan: “Terutama dengan varian delta, ada gejala pilek yang lebih ‘normal’, seperti pilek atau sakit tenggorokan – bahkan tanpa batuk. Ini juga berarti: Anda mungkin tidak merasakan gejala sebagai kemungkinan sinyal infeksi virus virus corona saat ini.

Data dari Inggris Raya, di mana varian delta beredar pada awal Maret, dan dengan demikian sebelum Jerman, menunjukkan bahwa infeksi varian delta dapat memiliki manifestasi gejala yang berbeda dari virus aslinya. Dalam aplikasi Inggris untuk memantau gejala virus corona, peserta melaporkan sakit kepala, pilek, dan sakit tenggorokan yang paling umum, antara lain, lapor BBC.

Tim Spector dari King’s College London, yang memimpin studi tentang gejala Covid-19 dan mengevaluasi gejala yang dilaporkan, mengatakan kepada penyiar: “Kami telah melihat gejala paling umum dari pengguna aplikasi sejak awal Mei – dan mereka tidak sama seperti sebelumnya.”

Demam masih merupakan bagian darinya, tetapi kehilangan penciuman dan pengecapan, yang sebelumnya dianggap sebagai gejala aura yang khas, lebih jarang terjadi. Dalam hal waktu, ini bertepatan dengan penyebaran variabel delta. Spector mengatakan bahwa untuk beberapa orang yang lebih muda, Covid-19 dapat terasa seperti pilek, dan dia meminta mereka yang terinfeksi untuk dites. Marco Bender juga mendukung itu. “Orang yang telah divaksinasi harus segera dites jika mereka mengalami gejala yang khas,” kata ahli virologi. Ini juga merupakan garis dari Institut Robert Koch.

READ  Volkswagen and the Fifteen Document: Membangun driver yang berkelanjutan

4) Delta diyakini dapat meningkatkan risiko penyakit dan kematian

Delta tidak hanya meningkatkan lebih banyak partikel virus, tetapi lebih cepat – juga meningkatkan kemungkinan menginduksi Covid-19. Dalam laporan mingguannya saat ini, Organisasi Kesehatan Dunia mengutip sebuah studi baru dari Kanada, yang menyatakan bahwa infeksi dengan varian delta dapat meningkatkan risiko rawat inap dibandingkan dengan tipe liar. Untuk tujuan ini, data dari lebih dari 200.000 kasus Covid-19 dianalisis dan ditemukan memiliki virulensi varian delta yang meningkat dibandingkan dengan virus aslinya.

Artinya: varian virus lebih mungkin menyebabkan penyakit COVID-19 daripada jenis aslinya. Dinyatakan dalam angka dari Kanada: risiko rawat inap pada peserta studi dengan varian delta meningkat 120 persen, masuk ke unit perawatan intensif sebesar 287 persen dan risiko kematian sebesar 137 persen.

Video

RKI: Mencapai kekebalan kawanan di musim gugur tidak nyata

Institut Robert Koch mendesak tindakan pencegahan di berbagai bidang dengan tujuan untuk musim gugur. © dpa

Institut Robert Koch juga mencatat bahwa infeksi varian delta tanpa adanya perlindungan kekebalan juga dapat menyebabkan siklus penyakit yang lebih parah. Hal ini juga ditunjukkan oleh data terbaru dari sebuah penelitian di Skotlandia yang dilakukan pada pertengahan Juni dalam “Lancet” Dia muncul. Menurut ini, orang dengan varian delta dua kali lebih mungkin menjalani sesi pelatihan di rumah sakit dibandingkan dengan alpha.

Sejauh ini, tidak ada penjelasan yang jelas tentang bagaimana virus melakukan hal ini. Namun: “Dari semua yang kami ketahui sejauh ini, kami harus berasumsi bahwa varian delta lebih menular dan mematikan,” kata ahli epidemiologi dan ahli kesehatan SPD kepada surat kabar Funke Media Group, Kamis.

READ  Pakar politik Wolfgang Merkel tentang keputusan perlindungan iklim: melihat ke masa depan mengandung spekulasi yang tersisa - wawancara dengan Wolfgang Merkel

5) Delta melemahkan perlindungan vaksinasi

Selain meningkatkan transmisibilitas, varian delta juga menggunakan metode immune escape sebagai strategi. Mutasi situs struktural penting dari protein berduri virus: L452R dicurigai. Perlindungan kekebalan manusia kemudian dapat diatasi meskipun vaksinasi atau pengobatan. Hal yang baik: Menurut pengetahuan saat ini, semua vaksin yang saat ini tersedia di Jerman terus memberikan perlindungan yang andal terhadap penyakit yang disebabkan oleh varian delta jika divaksinasi sepenuhnya. Tetapi tidak sebagus jenis aslinya – terutama kualitasnya yang lebih rendah setelah dosis pertama, seperti yang ditunjukkan oleh data dari Inggris Raya.

Ini berarti bahwa bahkan jika risiko pribadi tertular penyakit tetap rendah meskipun delta, kemungkinan orang lain akan terinfeksi meningkat – bahkan jika mereka telah divaksinasi. Dengan strategi ini, virus corona memastikan kelangsungan hidup yang lebih lama meskipun tekanan vaksinasi meningkat.

6) Waktu yang salah: Delta bertemu orang-orang yang lelah

Pandemi selalu datang pada waktu yang salah – tetapi penyebaran varian delta pada pertengahan 2021 sangat tidak menguntungkan. Terlepas dari upaya untuk meningkatkan cakupan vaksinasi, banyak negara saat ini melihat peningkatan infeksi korona lagi, menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Pada minggu ketiga Juli, misalnya, Indonesia mencatatkan kenaikan sebesar 44 persen, Inggris Raya 41 persen, dan Amerika Serikat 68 persen. Organisasi Kesehatan Dunia mengidentifikasi empat faktor untuk meningkatkan infeksi – selain strategi yang dimiliki variabel yang mengkhawatirkan, ada faktor manusia:

  • Relaksasi tindakan yang semula dimaksudkan untuk mengendalikan penularan
  • Meningkatkan “social mix” meskipun ada sejumlah besar masyarakat yang masih rentan tertular virus corona
  • Distribusi vaksin yang tidak adil di seluruh dunia

Setelah satu setengah tahun, di mana pandemi Corona telah menyebabkan pembatasan besar-besaran dalam kehidupan sehari-hari dan kehidupan publik, jelas ada kekurangan energi untuk mengintensifkan perang melawan epidemi – meskipun Delta menggunakan beberapa strategi yang tidak menguntungkan secara bersamaan.