Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Vladimir Kara-Mersa: Musuh Putin Menerima Penghargaan Keberanian | Aturan

Harga kebebasan!

Rumah Penerbitan Axel Springer (di mana BILD juga termasuk) Politisi oposisi Rusia, sejarawan dan jurnalis Vladimir Kara-Marsa (41) dengan Penghargaan Keberanian bagus sekali.

Kara-Marsa telah berjuang untuk Rusia yang demokratis selama beberapa dekade, selamat dari dua upaya pembunuhan oleh rezim Putin dengan gas saraf – dan perawatan di Amerika Serikat menyelamatkan hidupnya. Namun, dia kembali ke Rusia untuk berjuang bersama rekan senegaranya melawan rezim Putin. Setelah invasi Rusia ke Ukraina pada bulan Februari tahun ini, ia mendirikan inisiatif anti-perang, dan kemudian ditangkap dan didakwa dengan pengkhianatan tingkat tinggi. Kara Morsi menghadapi hukuman penjara 24 tahun.

Istrinya, Evgenia Kara-Marsi, menerima Penghargaan Keberanian atas nama Berlin – Vladimir Kara-Marsi adalah penerima pertama.

Vladimir dan Evgenia Kara-Marsa berjuang untuk Rusia yang demokratis dan bebas – dan sekarang mereka juga berjuang untuk kehidupan dan kebebasan suami mereka. (arsip foto)

Foto: AFP melalui Getty Images

Upacara penghargaan berlangsung pada Senin, 28 November, di Klub Jurnalis di Gedung Axel Springer bertingkat tinggi di Berlin di hadapan para pembela hak asasi manusia internasional dan tamu dari politik, bisnis, dan masyarakat.

“Para pendukung kebebasan dan demokrasi ingin menjadi bagian dari komunitas global yang ditentukan oleh nilai-nilai inti,” kata mantan Presiden Federal Joachim Gauck dalam sambutannya. “Perjuanganmu layak mendapatkan dukungan kami yang berkelanjutan. Hari ini kami ingin menghormati salah satu dari orang-orang pemberani itu: Vladimir Kara-Mrsa.”

Mantan pembangkang Soviet Natan Sharansky memberi Evgenia Kara-Mersa Penghargaan Keberanian

Mantan pembangkang Soviet Natan Sharansky memberi Evgenia Kara-Mersa Penghargaan Keberanian

Foto: © Niels Starnick/Gambar/BamS

Natan Sharansky, pembangkang dan penulis Soviet, menyampaikan pidato untuk pemenang penghargaan. Sharansky, yang menghabiskan sembilan tahun di gulag, berkata tentang para pembangkang Rusia: “Mereka adalah jembatan kebebasan. Perjuanganmu harus menjadi perjuangan kita. Bahkan jembatan yang sangat kecil antara dunia bebas kita dan kepala-kepala itu—seperti penjara tempat Vladimir Kara memegang jangkar hari ini—sangat penting.” .

Evgenia Kara-Mursa yang terus melawan suaminya hanya bisa berkomunikasi dengannya melalui surat. Sebelum upacara penghargaan, dia menyampaikan pesan dari suaminya yang dipenjara: “Saya ingin mendedikasikan penghargaan ini untuk mereka semua. Saya berharap bahwa ketika orang-orang di dunia bebas berpikir dan berbicara tentang Rusia, mereka tidak hanya berpikir tentang koruptor, penjahat perang, dan penjahat lain yang duduk di Kremlin, tetapi juga tentang mereka. yang menentang mereka, karena suatu bangsa tanpa kita bukan lagi suatu bangsa.” .

Kara-Marsa telah berjuang untuk Rusia yang demokratis selama beberapa dekade, dan merupakan rekan dekat politisi oposisi Rusia Boris Nemtsov, yang dibunuh di Moskow pada tahun 2015. Beberapa saat kemudian, rezim Putin juga ingin membunuh Kara-Marsa dan melakukan serangan beracun padanya, yang nyaris tidak selamat.

Penghargaan Keberanian

Penghargaan Keberanian menghormati komitmen yang berani terhadap hak asasi manusia. Dengan demikian, penghargaan tersebut merupakan tiruan dari pendiri perusahaan Axel Springer, yang komitmen tanpa syaratnya terhadap kebebasan selalu menjadi perhatian utama dan landasan bisnis pribadi dan komersialnya.

Panel tingkat pertama bertanggung jawab untuk memilih Hadiah Keberanian, termasuk Natan Sharansky, Masih Alinejad (jurnalis dan aktivis hak-hak perempuan), Samuel Chu (pendiri dan ketua Kampanye Hong Kong), Roya Mahboob (salah satu pendiri Afghan Girls. RoboticTeam ) dan Roshan Abbas (Pendiri dan Direktur Eksekutif Kampanye Uyghur).

Upacara penghargaan dihadiri oleh banyak tamu dari politik, bisnis dan masyarakat, termasuk Renata Alt (Ketua Komite Hak Asasi Manusia Bundestag Jerman), Marco Weber (Libereco – Kemitraan untuk Hak Asasi Manusia eV), Thor Halvorssen (Yayasan Hak Asasi Manusia) , dr. Remko Lemhuis (Komite Yahudi Amerika), Wenzel Michalski (Human Rights Watch), Idris Nour (Don Foundation), Woodward Clark Price (Utusan Kedutaan Besar AS untuk Jerman), Ron Prosor (Duta Besar Israel untuk Jerman), Patrice Schneider (media) DIF) , Rebecca Schonenbach (Women for Freedom eV), Prof. D. Jhy-Wey Shieh (perwakilan Taiwan di Jerman) dan Sigrid van Aken (Lotere Pos Jerman).

Hadiah Keberanian tahun ini disumbangkan oleh Lotere Pos Jerman.

READ  Madeleine yang hilang (19) ditemukan telanjang dan dianiaya di ruang bawah tanah suaminya (39)