Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Wladimir Potanin: Russlands Reichster vermehrt sein Vermögen während der Corona-Krise

Vladimir Potanin: Orang terkaya di Rusia menambah kekayaannya selama krisis Corona – 14-21 Mei

Oligarki Rusia kehilangan miliaran dolar dalam krisis Corona dan harga minyak. Hanya dua yang berhasil menambah kekayaan mereka pada tahun 2020. Salah satunya adalah Vladimir Potanin, orang kepercayaan Putin dan pemilik mayoritas perusahaan tambang Nornickel. Ditulis oleh Peter Balsinger

eSecara resmi, ada 102 miliuner di Rusia. Bersama-sama mereka memiliki aset $ 392,3 miliar pada tahun 2020, tetapi itu $ 30 miliar lebih sedikit dari tahun sebelumnya. Di antara yang merugi dalam krisis tahun 2020 adalah sedikit yang membawa serta uang mereka minyakPenghasilan bijih gas dan besi. Grup Nornickel, pemimpin dunia dalam nikel, paladium dan platinum, sebelumnya dikenal sebagai Norilsk Nickel, masih menjalankan bisnis besar.

Potanin, putra seorang pegawai Kementerian Perdagangan Luar Negeri Soviet, bangkit dari seorang pegawai negeri sipil sederhana menjadi seorang oligarki setelah privatisasi perusahaan milik negara di bawah Presiden Boris Yeltsin. Dia bahkan menjadi wakil perdana menteri di bawah Yeltsin dan mengembangkan “program pinjaman untuk saham” yang terkenal. Jantung kerajaannya sekarang adalah perusahaan pertambangannya di Norilsk, ibu kota nikel Siberia, di mana dia memiliki 30 persen saham.

Norilsk adalah ibu kota paling utara di dunia, dan bisa dibilang kota paling kotor di Rusia. Pada Mei 2020, lebih dari 21.000 ton solar dioperasikan dari tangki pembangkit listrik Nornickel yang rusak ke dua sungai. Itu adalah bencana lingkungan terburuk di Kutub Utara Rusia. Bahkan presiden Rusia Vladimir Putin Dia ketakutan. Potanin juga menjadi berita utama negatif pada tahun 2013 setelah perceraiannya. Dia meninggalkan istrinya Natalia setelah 30 tahun menikah – dan sejak itu dia telah memperjuangkan setengah kekayaan dalam Perang Mawar yang pahit. Kenaikan Potanin berbeda dengan oligarki Rusia lainnya. Dia tidak pernah harus hidup sebagai pedagang kaki lima, seperti miliarder minyak, misalnya Roman Abramovich. Lahir di Moskow pada tahun 1961, Potanin menghabiskan sebagian besar masa kecilnya di luar Uni Soviet. Ayahnya adalah kepala sementara Badan Perdagangan Soviet di Indonesia dan kemudian di Selandia Baru.

READ  Komentar tentang Bea Materai - Ekonomi membutuhkan waktu lama melawan permusuhan sayap kiri

Pengalaman pasar saham lebih dari 30 tahun

Lebih banyak topik, strategi, tip, dan rekomendasi dari para profesional setiap minggu. Berlangganan BÖRSE ONLINE sekarang!

Untuk pertunjukan kami

Banyaknya tinggal di luar negeri memiliki efek jangka panjang pada Potanin. Pada 1970-an, ia bertemu dengan calon istrinya Natalia, pada saat tidak ada yang bisa membayangkan bahwa suatu hari Uni Soviet akan memiliki ekonomi pasar dan orang-orang kaya. Vladimir dan Natalia pergi ke ruang kelas yang sama, dan keluarga mereka tinggal beberapa blok dari satu sama lain di Moskow. Natalia Butanina menggambarkan suaminya dalam sebuah wawancara dengan surat kabar “Die Welt” bahwa “dia orang yang penasaran, menyenangkan, lucu dan sangat baik.” “Dia selalu ingin menjadi pemimpin yang memenangkan hati orang.” Dia sering menjadi tamu di keluarga Natalia. Karena ayahnya adalah seorang pecatur yang bersemangat, Potanin juga mulai bermain catur untuk mendapatkan dukungan dari calon ayah mertuanya.

Setelah lulus SMA, Potanin belajar di Fakultas Ekonomi Institut Hubungan Internasional Moskow, yang dianggap sebagai perguruan tinggi diplomatik, dan bergabung dengan Partai Komunis. Istrinya belajar di Institut Insinyur Transportasi. Mereka menikah sebagai pelajar, dan anak pertama mereka lahir pada tahun 1984.

Setelah menyelesaikan studinya, Potanin masuk PNS, mengambil posisi di Kementerian Perdagangan Luar Negeri, dan mengikuti jejak ayahnya. Pada tahun 1989 dia ditawari posisi penting di luar negeri. Potanin menolak. Dia mengenali tanda-tanda era baru dan memutuskan untuk berhenti berkarir sebagai administrator dan mencoba peruntungannya sendiri. Dia menggunakan pengetahuannya tentang ekonomi pasar dan kapitalisme untuk merencanakan kekayaan pribadinya.

Jam Oligarch

Setelah runtuhnya Uni Soviet, ia mendirikan koperasi Interros yang khusus menangani perdagangan impor dan ekspor. Seperti oligarki lainnya, Potanin memahami bahwa masa depan adalah milik bank. Bersama dengan mitra bisnis jangka panjang dan temannya Mikhail Prokhorov, ia mendirikan Oneksimbank pada awal 1990-an, yang akan menjadi jantung kerajaan masa depan Potanin.

READ  Perlindungan Iklim - Kabinet Federal mengadopsi undang-undang perlindungan iklim

Pada pertengahan 1990-an, periode oligarki melanda Rusia. “Kekayaan gila mereka didasarkan pada prinsip yang sederhana dan keterlaluan: Dengan bantuan bank mereka, orang kaya baru memberikan pinjaman negara yang bermasalah. Sebagai gantinya, mereka kemudian menjadi pemilik perusahaan milik negara yang memiliki prospek: nikel dan aluminium, telekomunikasi dan televisi, dan di atas semua minyak, kekayaan terbesar negara Anda akan menjadi milik mereka, ”tulis Stern. “Perdagangan adalah pencurian besar-besaran. Ini penyerbuan di abad kedua puluh.”

Penggerebekan ini dimungkinkan oleh Presiden Boris Yeltsin. Menjelang pemilihan presiden 1996, segalanya tampak suram baginya. Oligarki sejak awal menyadari bahwa kandidat Komunis dapat menggantikan Yeltsin dalam pemilihan baru yang akan datang. Yeltsin hanya 2% dalam jajak pendapat. Bagi oligarki, kekayaan dan posisi kekuasaan yang baru mereka peroleh dipertaruhkan.

Pada akhir Maret 1995, Potanin, yang ditunjuk Yeltsin sebagai wakil perdana menteri, mempresentasikan rencana “pinjaman untuk kepentingan” di Kremlin. Sebuah konsorsium bank menawarkan pinjaman $ 1,8 miliar kepada negara yang akan dijaminkan melalui saham di perusahaan negara. Saat ini, negara Rusia sedang menghadapi kesulitan keuangan yang besar dan berharap mendapatkan dana yang sangat dibutuhkan dari privatisasi.

Rencana Potanin menetapkan bahwa setelah masa kredit satu tahun berakhir, negara bisa membeli kembali saham tersebut. Namun, jika negara tidak menyelesaikan pinjaman dengan benar, ekuitas akan menjadi milik pemberi pinjaman secara permanen. Bahkan sebelum pemilihan presiden yang penting, sebagian kecil dari ekonomi Rusia yang sakit dilelang ke bank dan kelompok modal di bawah Program Potanin, yang disetujui pada akhir Agustus 1995. Jadi Potanin mengakuisisi perusahaan pertambangan Nornickel dan perusahaan minyak Sidanko untuk harga selangit.

READ  WWF: Uni Eropa adalah pusat perdagangan hiu

Kota Norilsk, Siberia Utara, dirancang pada papan gambar oleh Uni Soviet pada tahun 1935 untuk pengembangan sumber daya mineral dan pada awalnya berfungsi sebagai kamp konsentrasi sebagai penjara untuk aksi. Sekitar 90.000 tahanan bekerja di kamp sampai kematian Joseph Stalin pada tahun 1953. Norilsk juga merupakan salah satu kota terdingin di dunia: pada musim dingin yang panjang, suhu rata-rata di bawah nol 25 ° C.

Kapitalisme tak terkendali

Pada pertengahan 1990-an, kapitalisme Rusia yang tak terkendali sedang berkecamuk. Jika Anda ingin menjadi yang teratas, Anda harus tegas dan memiliki hubungan yang baik dengan politik. Istri Potanin saat itu, Natalia, berkata dalam sebuah wawancara dengan Die Welt: “Dia sangat kasar dengan mitra bisnisnya, dan terkadang dia licik.” “Dia bilang tidak ada cara lain untuk berbisnis.”

Dengan kesuksesan gemilang seperti itu, datanglah uang besar dan liburan mewah ke lokasi-lokasi eksotis seperti Maladewa, kapal pesiar, dan jet pribadi. Pesta-pesta yang dirayakan oleh oligarki juga legendaris. Tapi, seperti yang dijelaskan Natalia Butanina dalam sebuah wawancara, hidup bukannya tanpa beban: “Semakin besar kekayaannya, Vladimir Potanin semakin ditakuti. Dia takut Norilsk akan mencuri nikel darinya.”

Saat makan malam pada November 2013 di kediaman mewahnya di dekat Moskow, Potanin memberi tahu istrinya bahwa dia ingin berpisah dengannya. Para pengawal telah membawa file dengan dokumen yang ingin ditandatangani Potanin dan melepaskan klaim kepemilikan bersama. Dia menolak untuk menandatangani surat-surat itu. Dan aku tidak pernah melihatnya lagi. Sejak itu, Perang Mawar berkecamuk hingga miliaran dolar kekayaan. tiga