Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Volkswagen berencana membangun pabrik baterai di Indonesia

Volkswagen berencana membangun pabrik baterai di Indonesia

Grup Volkswagen bersiap membangun pabrik baterai untuk mobil listrik di Indonesia. Volkswagen ingin berinvestasi sekitar 4,7 miliar euro di pabrik tersebut, media lokal melaporkan, mengutip Ikmal Lukma, sekretaris kementerian investasi Indonesia.

Konstruksi diperkirakan akan dimulai akhir tahun ini. Tempatnya sudah diputuskan, tapi belum diumumkan. Menurut Iqmal Lukma, Volkswagen direncanakan akan diinvestasikan oleh anak usaha baterai Powerco. Dikatakan juga bahwa mobil listrik akan diproduksi di pabrik ini serta baterai. Informasi penting lainnya seperti kapasitas produksi atau rencana peluncuran tidak disebutkan. Perlu juga dicatat bahwa hanya istilah “pabrik baterai” yang disebutkan, yang berarti perakitan baterai murni selain pembuatan sel. Namun, jika jumlah investasi yang setara dengan sekitar 4,7 miliar euro dikonfirmasi, ini mendukung produksi sel baterai, yang jauh lebih mahal daripada perakitan murni.

Beberapa minggu lalu sudah ada bocoran bahwa PowerCo ingin bekerja sama dengan mitra di Indonesia untuk menciptakan ekosistem baterai kendaraan listrik. Reuters melaporkan hal ini pada pertengahan April, mengutip pernyataan Menteri Investasi Indonesia Bahlil Lahadalia. PowerCo diatur untuk bermitra dengan Ford, perusahaan pertambangan Vale dan pembuat bahan baterai Huawei Cobalt. Menurut menteri investasi, perusahaan pertambangan Prancis Eramet dan beberapa perusahaan Indonesia juga ikut bergabung.

Investasi yang tidak ditentukan dalam ekosistem baterai akan dilakukan oleh anak perusahaan baterai VW, PowerCo, menurut pernyataan terpisah dari kantor Presiden Indonesia Joko Widodo pada bulan April. Detailnya tidak diketahui, tetapi dari sudut pandang cadangan bahan baku lokal, fokus pada nikel masuk akal – juga dari sudut pandang mitra kerja sama: Ford mengumumkan investasi di pabrik pengolahan nikel di Indonesia bersama dengan Vale dan Huayu Kobalt. Di bulan Maret.

READ  MotoGP Indonesia: Semua Reaksi Terhadap Latihan Jumat

Baru-baru ini ada kekhawatiran berulang tentang standar keselamatan di tambang Indonesia. Presiden Widodo telah mengumumkan pemantauan standar keselamatan dan lingkungan yang lebih ketat pada bulan Maret, karena negara ini memiliki cadangan nikel terbesar di dunia dan ingin mendapatkan keuntungan dari kegiatan pengolahan hilir yang terkait dengan logam tersebut. Kini Menteri Bahlil juga melihat minat investasi dari perusahaan-perusahaan Eropa sebagai bukti bahwa kekhawatiran terhadap tambang sudah berakhir.

– Iklan –

Penggerak Daya2

Seperti diketahui, Volkswagen sejauh ini hanya mengkonfirmasi pabrik sel baterai 90 GWh di luar Eropa di Kanada – meskipun ada subsidi besar dari pemerintah Kanada. Dalam jangka panjang, lintasan yang diberikan untuk “Power Day” pada Maret 2021 telah digunakan untuk Eropa, yang berarti pada tahun 2030 akan dipasang total 240 GWh dari 40 GWh pabrik enam sel. Namun, pabrikan kini telah menjelaskan kepada electric.net bahwa kini telah pindah dari sejumlah lokasi produksi – dan 240 GWh yang direncanakan untuk tahun 2030 juga mencakup kapasitas produksi di luar Eropa.

Salzgitter dan Sagunto di Spanyol akan menjadi tuan rumah pabrik sel baterai Volkswagen di Eropa. Produksi lebih lanjut dari sel unit VW akan dilakukan di partner Nordvold di Swedia. Selain itu, negosiasi untuk pabrik di Eropa Timur akan dilakukan, tetapi lokasi tertentu dan keputusan investasi telah ditunda hingga Desember 2022 – dengan alasan ketidakpastian ekonomi dan harga energi yang tinggi di wilayah tersebut. Beberapa hari yang lalu, sebuah laporan media juga mengatakan bahwa Volkswagen saat ini tidak sedang membangun pabrik sel baterai kedua di Lower Saxony.
kumbaran.com (dalam bahasa Indonesia) melalui dealstreetasia.com