Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Whisper in the Sun: Pengusaha Sukses Sonia Pyuntek Menguasai Pasang surut

Whisper in the Sun: Pengusaha Sukses Sonia Pyuntek Menguasai Pasang surut

  • dariVeronica Macht

    Menutup

Wanita profesional Sonia Pyuntek mewujudkan mimpinya sehingga tahun 2020 akan menjadi tahun yang menentukan baginya. Tetapi tidak peduli seberapa dalam lembah itu – menyerah tidak mungkin dilakukan oleh Moosinninger yang berusia 45 tahun karena pilihan.

Moosinning – Sonia Piontik adalah seorang wanita pekerja yang memiliki usaha sendiri. Dia berhasil secara internasional, menemukan cinta yang seharusnya besar, mewujudkan mimpinya. Hingga tahun 2020 menjadi tahun yang menentukan bagi mereka. Wanita berusia 45 tahun itu kehilangan anaknya yang belum lahir, pasangannya, dan pekerjaannya. Tapi menyerah adalah hal yang mustahil bagi Mossinninger dengan memilihnya. Dia menemukan keberanian baru untuk hidup, dan burung phoenix yang bangkit dari abu menjadi simbol hidupnya. Perjalanan ke Namibia juga membantunya pulih. Piontek kini telah menulis sebuah buku tentang masalah ini. “Sonnengeflüster” diterbitkan oleh National Geographic.

“Hidup saya tidak pernah membosankan,” kata Sonia Piontek, yang lahir di Munich dari anak kembar identik. Sebagai seorang anak, ia secara teratur berpose di depan kamera, melakukan iklan televisi untuk Nutella, dan membintangi bersama saudara perempuannya Tatjana dengan nama samaran Verena Corinna dalam film “Anna’s Mother” bersama Gudrun Landgrebe.

Dia dibesarkan sebagai kembar identik dalam kasta India dengan dua negara

Ketika gadis-gadis mencapai pubertas, orang tua mereka bercerai. Ibumu jatuh cinta dengan seorang wanita lagi. Adapun Biontech, “dia jelas akan menjadi ibu kedua saya, tetapi itu tidak mudah sama sekali di masa remaja saya,” kata wanita berusia 45 tahun itu. Dia melihat fakta bahwa dia sekarang memiliki tiga ayah sebagai hadiah yang luar biasa.

Dalam kemitraan baru, ibunya bergabung dengan sebuah sekte India, “komunitas agama yang sangat terbuka dan toleran. Bahkan jika saya sendiri tidak mempercayainya—ada banyak energi positif, dukungan, dan kegembiraan. Itu juga membentuk kepribadian saya. ,” kata Piontic, “tetapi ketika saya berusia 16 tahun, saatnya tiba ketika saya menginginkan kehidupan yang lebih normal.”

Sonia Piontech tumbuh bersama saudara kembarnya Tatiana (kiri) di Munich, di antara tempat-tempat lain.

© Pribadi

Piontek melanjutkan sekolah dan melakukan level A. Kemudian Anda ingin menjadi pilot, tetapi pelatihan itu mahal. Jadi belajar – hanya apa? Itu harus sesuatu dengan ekonomi dan bahasa, “tetapi bukan pariwisata”. Sebagai lulusan sekolah menengah, dia menemukan apa yang dia cari ketika dia bertemu dengan seorang wanita Vietnam yang sedang belajar ekonomi budaya dengan fokus pada studi Asia Tenggara di Passau: “Saya mendaftar untuk itu pada hari yang sama,” kata Piontic.

Waktu formatif di Indonesia

Dengan hibah dari pemerintah Indonesia, saya pergi ke Bandung di Jawa Tengah pada tahun 1998 untuk belajar di Universitas Padjajaran. Di awal usia dua puluhan, tanpa mengenal budaya, tanpa berbicara bahasa. Namun hal ini harus segera berubah, karena Beyoncé hidup dalam keluarga muslim dengan empat saudara kandung. “Itu adalah pengalaman yang luar biasa, kami memiliki hubungan yang dekat hingga hari ini, mereka seperti keluarga kedua bagi saya,” kata pria berusia 45 tahun itu.

READ  Pasar Berkembang yang Diremehkan - Suku Bunga Penawaran Sekuritas Peluang Investasi Menarik - 21/06/30

Ia sedang melalui masa pembentukan, ada di sana saat pemerintah digulingkan dan Indonesia terjun ke dalam kekacauan. “Jakarta terbakar, tapi saya merasa aman dalam keluarga.” Dan ketika dia kembali ke Jerman, dia lebih menghargai kehidupan di sini.

Setelah menyelesaikan diploma menengahnya di Passau, para backpacker tertarik ke negara lain – kali ini ke Selandia Baru. Di sana ia memulai karirnya di BMW pada tahun 1999: setelah dua bulan, magang berubah menjadi posisi permanen. Piontek menangani CRM dan manajemen acara – “penghargaan besar bagi saya”.

Dia tinggal di Selandia Baru selama sekitar dua tahun, hanya untuk kembali ke Jerman dengan berat hati untuk melanjutkan studinya. “Dari pekerjaan impian penuh di surga hingga kehidupan kampus, itu tidak mudah,” tetapi Piontekt menyelesaikan studinya dan mendapatkan pijakan profesional di BMW di kantor pusat perusahaan di Munich. Di sini dia bekerja di departemen komunikasi sepeda motor dan setelah sekitar dua tahun dia menerima “tawaran promosi yang luar biasa”.

Buku pertama akan diterbitkan pada tahun 2009 – A Personal Guide to China

Pada saat yang sama, pasangan Anda menerima tawaran untuk pergi ke China untuk bekerja. Piontek pergi bersamanya dan menolak untuk berpromosi, seperti tawaran alternatif dari BMW di China – “Saya cukup naif untuk berpikir bahwa itu adalah tawaran yang cocok”. Di Beijing, sebagai gantinya, dia mengurus Volkswagen, Audi dan Mercedes sebagai direktur kreatif, awalnya di agen pemasaran dan kemudian secara mandiri. Di sana dia menulis buku pertamanya. “China, the turquoise couch and me” adalah panduan multikultural dan pribadi yang berisi cerita dari kehidupan sehari-hari di China dan akan diterbitkan pada tahun 2009.

Tiga tahun kemudian pasangan itu kembali ke Jerman, tinggal di Dachau, dan kemudian selama beberapa tahun di Escheroh. Secara profesional, Piontech berakhir di BMW lagi, memimpin label strategis BMW Group hingga ditawarkan pada tahun 2014 untuk pergi ke sana sebagai Direktur Pemasaran BMW Asia yang berbasis di Singapura. “Mendapatkan pengakuan ini adalah proses yang sangat menyembuhkan setelah saya sendiri membatalkan promosi. Saya menyukai pekerjaan itu,” dia bersemangat hari ini.

“Tapi saya ingin mengembangkan diri saya lebih banyak, untuk terbang di lingkaran yang lebih besar dan lebih tinggi. Bukan dalam arti karir perusahaan, di mana semakin tinggi saya, semakin politis saya.”

Keluar dari zona nyaman: “Di luar itu dimulai dunia kemungkinan”

Mentornya dan Utusan Khusus PBB untuk Pelaut, Louis Poe, akhirnya menegaskan kembali kepergiannya dari BMW. “Meninggalkan itu tidak mudah,” katanya. “Ini bukan tentang gengsi atau mobil perusahaan yang mahal. Ini tentang melepaskan kohesi keluarga dan terjun ke dunia wirausaha tanpa mengetahui apa yang akan terjadi, tanpa keamanan finansial.” Namun, dia berani keluar dari zona nyamannya dan menyadarinya. : “Di balik itu dimulai Dunia kemungkinan.”

READ  Mie instan yang terkontaminasi: etilen oksida ditemukan di sebelas sampel

Pada awal 2018, Piontech mendirikan agensi “Sonnenkind” di Singapura – begitulah ayahnya memanggilnya ketika dia masih kecil; Agensi yang mengkhususkan diri dalam acara perusahaan dan perjalanan petualangan individu. Dengan jaringan saya, Piontek mengatakan tentang konsepnya, “Saya dapat mengaktifkan pengalaman yang tidak dapat dikelola orang lain.” Misalnya tur off-road peternakan Selandia Baru. Agensinya memenangkan hadiah pertama dalam dua tahun. “Saya fokus pada kekuatan saya, dan dengan semangat,” dia menjelaskan resepnya untuk sukses.

Sebagai pembicara, Sonja Piontek muncul di seluruh dunia – juga di kota kelahirannya di Munich serta di sini di Allianz Arena.

© Caroline Strover

Dia telah menyampaikan ini selama beberapa tahun sebagai pembicara utama dan pelatih, memberikan kuliah kepada perusahaan global seperti Google dan Land Rover. Pada awalnya, wacana tentang topik pemasaran, dan segera setelah itu tentang pengembangan pribadi, penggunaan kekuatan sendiri, dan pengembangan potensi seseorang. Dia menjuluki konsepnya “UltraCreativity,” yang menjadikannya buku terlaris 2018/19: “Saya bertaruh dengan seorang teman bahwa saya akan menulis buku terlaris dalam tujuh hari. Hanya untuk menunjukkan bahwa semuanya mungkin dengan pola pikir yang benar.” Buku berjudul “UltraCreativity – The Experiment”, diterbitkan sendiri sebagai e-book seharga €1 – dan menjadi buku terlaris empat kali di Amazon.

2020 akan menjadi tahun kerugian besar bagi Sonja Piontec

Pada tahun 2018, Piontek bertemu dengan pasangan baru, “Cinta dalam hidupku, pikirku. Tapi sayangnya dia terlalu lemah untuk menjalani cinta dalam hidupnya.” tapi di awal tahun 2020 dia akan kehilangan anaknya yang belum lahir. Tak lama kemudian, dia meninggalkan pasangannya. “Dua kekalahan ini secara brutal merobek hati saya, dan kemudian ada Corona di bulan Maret.” Tidak lagi berbicara, tidak lagi bepergian – semua ini membuat seorang wanita, yang sebenarnya sangat kuat, hancur.

“Saya tidak pernah mengalami masalah yang dalam, tidak pernah mengalami kerugian yang nyata, dan tiba-tiba tanah ditarik keluar dari bawah kaki saya. Anda kembali ke Moosinning dan jatuh ke dalam lubang yang dalam. “Saya berbaring di tempat tidur selama berbulan-bulan dan menangis. Ada saat-saat ketika saya tidak tahu apakah saya bisa bangun lagi,” akunya.

Tetapi pada titik tertentu dia berkata: “Saya ingin tertawa lagi, hidup lagi, menjadi saya lagi dan bahagia.” pegunungan. Dia juga mendapat bantuan profesional (yang masih tabu di Jerman) dan meminta dukungan teman-temannya. “Itu sangat sulit bagi saya. Tetapi saya belajar bahwa tidak apa-apa untuk meminta bantuan.”

Perjalanan penyembuhan melalui tanah kerinduan Namibia

Sedikit demi sedikit, itu menjadi lebih baik, dan Piontek membuat keputusan: “Saya tidak ingin mengingat tahun ini sebagai merah tua di neraca selama sisa hidup saya, tetapi setidaknya saya mendapatkan nol emosional hitam.” Berencana untuk bepergian ke Namibia – ini mungkin pada Oktober 2020 meskipun ada Corona. Ini adalah negara yang Anda dambakan, saya sudah ke sana lebih dari sepuluh kali. Beyonce bertanya kepada temannya, Caroline Strover, apakah dia akan datang. Fotografer segera berkata ya, itu harus dimulai dalam tiga minggu.

READ  Tuduhan pasar gelap: Saham draftsking di bawah tekanan setelah serangan singkat - Cathy Wood membeli dengan harga murah | Pesan

Setidaknya untuk menutupi biaya perjalanan, keduanya ingin menjual artikel dan foto tentang perjalanan tersebut. Piontek bertanya kepada National Geographic — tetapi alih-alih artikel, itu harus berupa buku. Teman menandatangani kontrak pada hari mereka pergi. “Ini adalah langkah yang sangat penting bagi saya secara emosional, perasaan bahwa saya dapat menginspirasi seseorang seperti National Geographic dengan apa yang saya sukai dan apa yang saya kuasai.”

Menunggang kuda dengan kawanan jerapah di Namibia: “Pengalaman khusus seperti ini tidak terjadi dengan sendirinya,” kata Sonja Piontek. “Anda harus bekerja keras untuk bisa mengalami momen-momen kebahagiaan.”

© Caroline Strover

Empat minggu di Afrika akan menjadi perjalanan yang sulit tetapi menyembuhkan bagi bionik Anda. Bersama dengan wanita Himba, dia menggiling tepung jagung, melompat di atas kuda dengan kawanan jerapah, dan berjalan dengan zebra gunung. Tentu saja kekalahan itu tetap menyakitkan. Tapi saya punya banyak momen bahagia yang saya tahu: saya bisa bernapas lagi.”

Hasilnya adalah kisah perjalanan yang sangat pribadi dengan 30 inspirasi untuk “membantu dan menyentuh orang”. Anda tidak hanya ingin melaporkan apa yang Anda alami off-road di Namibia, tetapi juga terkadang Anda harus berjuang untuk menyelesaikan sesuatu. “Pengalaman pribadi tidak terjadi dengan sendirinya, Anda harus bekerja keras untuk bisa merasakan momen kebahagiaan,” kata Piontek.

Sonia Pyuntek: “Saya tidak pernah memiliki rencana lima tahun. Saya mengikuti kata hati saya.”

Bagaimana kehidupan Anda sekarang? “Saya tidak pernah memiliki rencana lima tahun. Saya mengikuti kata hati saya, memanfaatkan kekuatan saya dan berani keluar dari zona nyaman saya.” Dia telah lama menghilangkan istilah ‘tidak’ dan ‘tidak bekerja’ dari hidupnya. “Segalanya mungkin, Anda hanya perlu menemukan jalan. Dan ketika sebuah pintu tertutup, saya berpikir tentang cara membukanya atau jika ada pintu lain yang bisa saya lewati.”

Piontek telah melewati banyak pintu. Perlahan-lahan, biro perjalanannya pulih, dan dia kembali ditunjuk sebagai pembicara. Dengan melakukan itu, dia sering menceritakan kisah kejatuhannya sendiri. untuk menunjukkan kelemahan. Sebagai seorang wanita juga, itu sebenarnya tabu di dunia bisnis yang keras. “Ini pekerjaan keseimbangan yang sulit, tetapi membicarakannya membantu saya,” katanya.

Piontek juga mengambil simbol burung phoenix dalam surat dan pelatihannya, karena: “Jika Anda benar-benar ingin bangkit dari abu seperti burung phoenix atau hanya ingin terbang lebih tinggi, Anda harus secara sadar bekerja pada diri sendiri. Saya tahu dari pengalaman saya sendiri. bahwa itu benar-benar berhasil.” kekuatan Frony

Reservasi “Sonnengeflüster”

Sonnengeflüster – Two Women Off-Road Through Uncharted Namibia oleh Sonja Piontek dan diilustrasikan oleh Carolyn Strover diterbitkan oleh National Geographic Verlag. Michael Martin menulis Pendahuluan. Film Perjalanan Luar Biasa berisi 30 inspirasi mendalam. Harganya 24,99 euro.

Sebagai ‘Safari seumur hidup’, agensi Piontek Sonnenkind Reisen menawarkan perjalanan buku eksklusif selama Natal dan Tahun Baru 2021/22. Semua informasi tersedia online di www.sonnenkind-reisen.de atau melalui email di [email protected] milikmu