Berita Utama

Berita tentang Indonesia

WHO menyetujui vaksin COVID-19 Sinovac untuk penggunaan darurat

Foto dari 11 Mei 2021 menunjukkan vaksin di lini produksi perusahaan farmasi China Sinovac di Distrik Daxing, Beijing.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah menyetujui vaksin COVID-19 dari perusahaan farmasi China Sinovac untuk penggunaan darurat.

Vaksin bernama “CoronaVac” ini merupakan vaksin COVID-19 kedua yang diproduksi di China yang telah disetujui oleh Organisasi Kesehatan Dunia setelah vaksin tersebut dikonfirmasi oleh Sinopharm pada awal Mei.

Vaksin Sinovac sudah digunakan di banyak negara yang berbeda di mana otoritas kesehatan nasional telah menyetujui vaksin tersebut. Langkah terbaru oleh Organisasi Kesehatan Dunia berarti bahwa vaksin sekarang juga dapat digunakan sebagai bagian dari proyek COVAX internasional, yang bertujuan untuk memastikan distribusi vaksin yang adil di seluruh dunia, terutama di wilayah berkembang.

Pejabat WHO menekankan peran penting yang akan dimainkan oleh kain China. China memproduksi vaksin Sinovac dan Sinopharm dalam jumlah besar, dan vaksin tersebut dapat disimpan pada suhu normal berpendingin untuk waktu yang lama, menjadikannya ideal untuk distribusi di area tanpa infrastruktur rantai dingin yang memadai.

“Dunia sangat membutuhkan banyak vaksin untuk COVID-19 untuk mengatasi kesenjangan besar dalam akses ke vaksin di seluruh dunia,” kata Mariangela Simao, Wakil Direktur Jenderal WHO untuk Akses Produk Kesehatan.

“Kami mengundang produsen untuk berpartisipasi dalam inisiatif COVAX, berbagi pengetahuan dan data mereka, dan membantu mengendalikan epidemi.”

Beberapa pakar kesehatan sebelumnya telah menjelaskan bahwa dimasukkannya vaksin China dalam inisiatif COVAX tidak dapat dilakukan cukup awal, karena proyek tersebut dipengaruhi oleh penundaan pengiriman yang parah.

“Sinovac dapat memiliki dampak yang signifikan karena (vaksin) dapat disimpan di dekat suhu kamar, yang membuatnya cukup mudah digunakan di belahan dunia yang terpencil,” kata Carolyn Casey, kepala analis COVID-19 di perusahaan analisis ilmiah Airfinity. , misalnya, jelasnya dalam wawancara sebelumnya dengan China Daily.

READ  Indonesia: Corona Test Center beberapa kali menggunakan tongkat tes

252 juta vaksin COVID-19 awalnya dijadwalkan untuk dikirim pada paruh pertama tahun ini, tetapi hanya 77 juta vaksin yang telah didistribusikan pada hari Senin. Proyek ini sangat bergantung pada vaksin COVID-19 buatan India, yang baru-baru ini memberlakukan larangan ekspor untuk memerangi wabah virus berbahaya di negaranya. Langkah ini menyebabkan kemacetan dalam pengiriman.

Pada hari Selasa, Organisasi Kesehatan Dunia mengumumkan bahwa vaksin Sinovac mencegah penyakit simtomatik pada 51 persen dari mereka yang divaksinasi dan penyakit COVID-19 yang parah dan rawat inap sebesar 100 persen. Data dunia nyata menunjukkan bahwa itu mungkin lebih efektif dalam mencegah gejala daripada yang disarankan oleh penelitian. Misalnya, Kementerian Kesehatan Indonesia bulan lalu mengumumkan bahwa vaksin tersebut menunjukkan efektivitas 94 persen dalam mencegah infeksi bergejala pada 120.000 petugas kesehatan yang divaksinasi.

Atas saran dari Strategic Advisory Group of Experts on Immunization (SAGE), Organisasi Kesehatan Dunia kemudian merekomendasikan penggunaan Sinovac pada orang berusia 18 tahun ke atas dalam jadwal dua dosis dua sampai empat minggu terpisah.

Meskipun sejumlah kecil orang dewasa berusia di atas 60 tahun berpartisipasi dalam uji klinis vaksin Sinovac yang tertunda, Organisasi Kesehatan Dunia tidak merekomendasikan usia maksimum untuk vaksin tersebut. Ini karena vaksin tersebut sudah digunakan di banyak negara yang berbeda dan data dari otoritas kesehatan nasional yang relevan menunjukkan bahwa vaksin tersebut kemungkinan juga memiliki efek perlindungan pada orang tua.

Sinovac sendiri mengatakan bahwa pada akhir bulan lalu, lebih dari 430 juta dosis telah diberikan di China dan luar negeri.

“Tidak ada alasan untuk percaya bahwa vaksin memiliki sifat keamanan yang berbeda pada populasi yang lebih tua dan lebih muda,” kata Organisasi Kesehatan Dunia dalam sebuah pernyataan.

READ  Ahli: "Para pemilih dan pengusaha menginginkan lebih banyak perlindungan iklim" - wilayah tersebut

“WHO merekomendasikan agar negara-negara yang menggunakan vaksin pada kelompok usia yang lebih tua memantau keamanan dan kemanjuran untuk menilai efek yang diharapkan dan membantu membuat rekomendasi lebih dapat diandalkan untuk semua negara.”

Selain vaksin dari Sinovac dan Sinopharm, Organisasi Kesehatan Dunia sejauh ini telah memberikan persetujuan darurat untuk vaksin dari Pfizer, Moderna, AstraZeneca dan Johnson & Johnson.

Vaksin Cina ketiga dari CanSino Biologics juga menyerahkan data uji klinis untuk ditinjau.