Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Zona Perdagangan Bebas di Asia: Eropa terancam tertinggal dalam tatanan dunia baru

Zona Perdagangan Bebas di Asia: Eropa terancam tertinggal dalam tatanan dunia baru

BErend Lange adalah politikus bisnis berpengalaman dan telah memimpin Komite Perdagangan Parlemen Eropa selama hampir tujuh tahun. Sejalan dengan itu, akronim mengalir dari bibir politikus SPD dengan rutinitas: “Asean, CPTPP, ACEP,” ujarnya, lalu berhenti sejenak dan mengoreksi diri: “RCEP”. Dia sebelumnya menggunakan pengucapan bahasa Inggris.

Ketiga akronim tersebut mengacu pada aliansi perdagangan bebas yang besar di kawasan Asia-Pasifik. Bahkan di Brussel, yang menyukai jalan pintas, sulit bagi para ahli untuk melacak segala sesuatunya dengan baik, mengingat perkembangan dinamis di wilayah tersebut. Dalam tiga tahun terakhir, kawasan perdagangan bebas baru telah muncul bagi miliaran orang, mencakup sebagian besar dan pertumbuhan pesat dari output ekonomi global. “Liberalisasi perdagangan saat ini terjadi terutama di Asia, terutama karena kawasan ini akan tetap menjadi episentrum pertumbuhan global selama sepuluh tahun ke depan,” kata Lang.

China baru-baru ini mempromosikan integrasi ekonomi di kawasan dunia: Pada bulan Desember, 15 negara menandatangani perjanjian RCEP (Regional Comprehensive Economic Partnership), kawasan perdagangan bebas terbesar di dunia dengan 2,2 miliar orang. Integrasi sepuluh negara Asia Tenggara dengan China, Jepang, Korea Selatan, Australia dan Selandia Baru, yang dipromosikan dengan gencar oleh Beijing, menurut pengamat seharusnya memperkuat dominasi ekonomi Republik Rakyat di kawasan itu.

Baca juga

Inilah mengapa berita datang minggu ini sebagai kejutan bahwa China ingin berpartisipasi dalam aliansi perdagangan bebas Pasifik lainnya: CPTPP – perjanjian yang awalnya dipromosikan oleh AS sebagai penyeimbang hegemoni China di wilayah tersebut.

Memang, persaingan antara China dan Amerika Serikat memicu perdagangan bebas di wilayah tersebut. Mengingat kekuatan ekonomi dan geopolitik Republik Rakyat yang tumbuh, Presiden AS saat itu Barack Obama telah menyatakan bahwa Amerika Serikat adalah negara Pasifik dan bahwa hubungan di kawasan itu memiliki prioritas dalam kebijakan luar negeri. Menteri Luar Negeri AS Hillary Clinton mempelopori proyek TPP.

READ  HeidelbergCement: Catatan dividen dan target CO2 untuk direksi

Pengganti Obama di kantor, musuh perdagangan bebas Donald Trump, telah menarik diri dari proyek tersebut, tetapi sebelas negara lain yang berpartisipasi – termasuk Australia, Kanada, Jepang dan Vietnam – telah melanjutkan negosiasi tanpa Amerika Serikat. Pada Oktober 2018, mereka bergabung membentuk Kawasan Perdagangan Bebas CPTPP.

Baca juga

21 Mei 2020, Tiongkok, Beijing: Perwakilan berkumpul pada sesi pembukaan Kongres Rakyat Nasional di Aula Besar Rakyat.  Kongres Rakyat Nasional adalah parlemen Tiongkok.  Foto: Li Tao / XinHua / dpa +++ dpa-Bildfunk +++

Bahkan lebih mengejutkan bahwa Cina ingin menjadi bagian dari aliansi ini, yang sebenarnya ditujukan untuk melawan hegemoni, dan telah mengadakan pembicaraan awal. Gabriel Felbermayr, ketua dari Kiel Institute for the Global Economy, tidak mengharapkan hal ini: “Kepentingan China untuk berpartisipasi dalam CPTPP hanyalah sebuah provokasi,” kata pakar perdagangan tersebut. “Lihat di sini, Biden tidak bisa melakukannya dengan benar, dan sekarang China menduduki tempat yang sudah disediakan untuk Amerika Serikat. Ini adalah pesan yang dikirim Beijing bersamanya.”

Sementara konflik geopolitik di Asia memastikan berkembangnya perdagangan bebas, Eropa gagal dalam upayanya sendiri untuk mengintensifkan hubungan perdagangan transatlantik. TTIP antara Amerika Serikat dan Uni Eropa telah gagal secara de facto karena oposisi politik di Eropa, dan ratifikasi perjanjian Mercosur dengan sebanyak selusin negara di Amerika Selatan, tergantung pada cara penghitungannya, mengancam kehancuran di banyak negara. Negara-negara Eropa karena masalah lingkungan. Perjanjian SITA dengan Kanada, yang seharusnya menjadi model untuk perjanjian lain, telah diratifikasi hanya oleh 15 dari 27 negara Uni Eropa sejak 2017. Pemungutan suara Jerman masih menunggu keputusan.

Dinamika besar di kawasan Pasifik dan kebuntuan simultan dalam hubungan perdagangan transatlantik menciptakan kecemasan di Brussel. Sven Simon (CDU), anggota komite perdagangan CDU, memperingatkan bahwa “Eropa mengancam akan kehilangan relevansinya dalam perdagangan dunia”. Negara-negara Pasifik semakin kuat dan lemah. Uni Eropa masih menjadi pasar tunggal terbesar di dunia, kami memiliki bobot dan kekuatan komersial tertentu. Tetapi populasi kami menyusut dan kerentanan kami meningkat, dan orang lain melihatnya dan ingin memanfaatkannya. “

Bahaya besar yang dilihatnya dan pengamat lainnya: blok perdagangan baru di Pasifik akan menjadi begitu kuat dalam jangka panjang sehingga mereka akan menetapkan standar global di masa depan. Misalnya, dalam hal melindungi lingkungan, melarang kerja paksa dan pekerja anak atau perlindungan konsumen.

“Jika blok perdagangan lain mengatur nada global di masa depan, kami mungkin harus menurunkan standar kami sendiri. Dalam hal perlindungan konsumen, misalnya, China memiliki ide yang sangat berbeda dari kami,” kata Simon. “Itulah sebabnya kami harus menciptakan pasar yang besar di mana standar yang penting bagi kami diterapkan.”

Seberapa besar kebebasan yang dimiliki Uni Eropa tentang kebijakan perdagangan di masa depan juga bergantung pada hasil pemilihan federal musim gugur. Jika Partai Hijau menjadi bagian dari pemerintah federal, seperti yang terlihat saat ini, embargo kebijakan perdagangan UE kemungkinan akan berlanjut, pakar perdagangan Felbermayr memperingatkan.

Baca juga

Presiden partai Analina Burbock dan Robert Habek: aset dan pendapatan yang lebih tinggi harus berkontribusi lebih banyak di masa depan

Ilmuwan mengatakan: “Masalah perdagangan bebas sangat dipengaruhi oleh ideologis hijau, yang juga dapat dilihat dalam manifesto pemilu saat ini.” “Sulit untuk menggunakan kebijakan perdagangan untuk mencapai tujuan lingkungan; kebijakan tersebut berisiko gagal dalam hal kebijakan perdagangan. Tetapi Partai Hijau tampaknya ingin terus melakukannya.”

Uni Eropa kemungkinan akan terus membuat perjanjian individu dengan negara-negara yang kurang memberikan integrasi daripada, katakanlah, TTIP yang gagal dan kurang terlihat di mata publik. Baru-baru ini, Brussel telah menandatangani perjanjian dengan Singapura, Vietnam, dan Jepang. Komisi Eropa saat ini sedang merundingkan kontrak dengan Australia, Selandia Baru, dan Indonesia, misalnya.

Sebuah keuntungan bagi Eropa

Eropa bernegosiasi lagi dengan India, yang dalam beberapa tahun akan menjadi ekonomi terpadat di dunia. Akhir pekan lalu, kedua belah pihak menyepakati jadwal baru untuk negosiasi di KTT video. “Terjadi ledakan luar biasa dalam negosiasi dengan India,” kata politisi perdagangan Lange. “Itu juga mengejutkan saya.” “Tidak ada yang terjadi sejak 2013, tetapi apa yang kedua belah pihak telah definisikan dalam hal tujuan negosiasi sangat ambisius.”

READ  Transportasi laut - Hamburg - Odyssey berlanjut ke pelaut Kiribati: salah satunya meninggal - ekonomi

India telah menolak RCEP 2019, yang dipromosikan oleh Beijing – mungkin juga karena dominasi China atas proyek tersebut. Dengan demikian persaingan kedua raksasa Asia itu bisa menjadi keuntungan bagi Eropa.

Di sini Anda dapat mendengarkan podcast WELT kami

Kami menggunakan pemutar dari penyedia Podigee untuk podcast WELT. Kami memerlukan persetujuan Anda agar Anda dapat melihat pemutar podcast dan berinteraksi dengan atau melihat konten dari Podigee dan jejaring sosial lainnya.

“Semua dalam Stok” adalah cuplikan pasar saham harian dari Tim Editorial Bisnis WELT. Setiap pagi dari jam 7 pagi dengan WELT Financial Journalists. Untuk ahli pasar saham dan pemula. Berlangganan podcast di SpotifyDan Apple PodcastDan Amazon Music Dan Deezer. Atau tepat di seberang Umpan RSS.