Berita Utama

Berita tentang Indonesia

70 tahun sejak pemilihan Miss Universe: Anniversary dengan kontroversi

WLWanita dari seluruh dunia sekali lagi menampilkan diri mereka dalam bikini di atas panggung untuk dinilai oleh juri atas tubuh mereka, tetapi itu juga seharusnya tentang apa yang disebut keanggunan dan kualitas performatif dan retoris mereka. Sejauh mana ini diperbarui, orang mungkin bertanya-tanya: agar memenuhi syarat untuk berpartisipasi, seorang wanita tidak boleh menikah atau bercerai, dan tidak boleh lebih dari usia tertentu. Penyelenggara Israel mengatakan mereka setidaknya mencoba untuk membatalkan kompetisi bikini – tetapi itu gagal karena organisasi induk AS.

Nita Barzilai, 2018 Kontes Lagu Eurovision Memenangkan Israel, menjadi tindakan utama acara tersebut. Dia menolaknya karena aturan lama tentang misogini: “Saya tidak melihat diri saya di panggung di mana wanita dinilai dari penampilan, ukuran tubuh, tinggi dan berat badan mereka,” katanya kepada Israel Radio Channel 13. Dia mengkritik kontes kecantikan. Ini adalah ide mengerikan yang telah ketinggalan zaman dan tidak memiliki masa depan.

Kontes kecantikan sebagai pesan perdamaian?

tetap Miss Universe Menurut penyelenggara, ini adalah salah satu acara dengan peringkat tertinggi di dunia dengan beberapa juta pemirsa. Sebagai seorang wanita tua di industri kecantikan, ia merayakan ulang tahunnya yang ke-70. Namun bukannya tanpa kontroversi: Peluncuran kompetisi telah menimbulkan kehebohan mengingat pandemi dan potensi ancaman dari mutan Omikron baru. Tapi tempat itu menarik perhatian tak terduga: Eilat di Israel.

Pengetahuan tidak pernah lebih berharga

Baca F+30 hari gratis sekarang dan dapatkan akses ke semua artikel di FAZ.NET.

Baca F + sekarang


Pers nasional menggambarkan acara tersebut sebagai “model PBB” dan “pesan perdamaian”, di mana calon dari Bahrain dan Maroko juga berpartisipasi dalam kepentingan hubungan diplomatik (sesuatu yang sulit dibayangkan sebelum pengumuman Perjanjian Ibrahim pada pemulihan hubungan diplomatik). Namun, ada kritik terutama: ratu kecantikan Yunani Raffaella Plastira, misalnya, menyatakan bahwa dia ingin memboikot Israel dalam solidaritas dengan Palestina – meskipun dia berpartisipasi dalam kompetisi. Putri duniaItu akan diadakan Jumat depan di Puerto Rico, bukan di Israel.

READ  Bola Basket: Kim kembali bersama Nördlinger Angels