Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Bali memungut pajak pariwisata |  Sächsische.de

Indonesia: Bali memungut pajak pariwisata | Sächsische.de

Dream Island Bali kini memungut pajak wisatawan

Pulau Bali di Indonesia telah memperkenalkan “pajak pariwisata” yang banyak dibicarakan. Uang wisatawan juga seharusnya membantu mengatasi masalah sampah yang sangat besar. Apakah ini mungkin?


5 menit

Wisatawan di pantai Sanur: Bali telah menerapkan “pajak wisatawan” yang banyak dibicarakan.
© DPA/Carola Frentzen

Denpasar (dpa) – Pihak berwenang di Bali telah memilih waktu yang tepat untuk mulai mengenakan pajak pariwisata yang telah dibahas selama berbulan-bulan. Bulan Februari masih merupakan bagian dari musim hujan yang merupakan low season. Hujan tropis lebat turun dari langit hampir setiap hari. Meskipun matahari biasanya terbit kembali setelahnya, pulau liburan di Indonesia dengan pura dan sawahnya yang terkenal masih jauh lebih sepi dibandingkan saat musim puncak di bulan Juli atau Agustus.

Hal ini juga berlaku di Bandara I Gusti Ngurah Rai. Mulai sekarang, setiap orang harus membayar 150.000 rupee saat masuk – setara dengan sekitar 9 euro. Jumlah pengunjung di kantor visa jauh lebih sedikit dibandingkan saat musim kemarau. Ini merupakan momen yang ideal untuk menguji apakah pajak baru ini akan memperpanjang waktu tunggu dan mengurangi mood sebagian orang bahkan sebelum liburan mereka dimulai. Hari Valentine Romantis adalah tanggal awal – kebetulan atau perhitungan? Para pejabat membiarkannya terbuka.

Pemerintah mengatakan mereka ingin menginvestasikan uangnya untuk melindungi keindahan alam dan budaya “Pulau Dewata” serta pariwisata dan jasa berkelanjutan. Bali adalah satu-satunya pulau Hindu di Indonesia Muslim dan terkenal dengan tradisi dan ritualnya yang unik. Namun, sekitar 70% dari dana tersebut harus dikerahkan – setidaknya pada tahap awal – untuk mengatasi masalah sampah. Karena ini sangat besar.

Arus yang dipengaruhi musim hujan saat ini mendorong tumpukan sampah ke pantai selancar populer di Kuta. Setiap hari para pekerja mengumpulkan berton-ton botol, gelas, dan kemasan yang diangkut dengan truk. Namun keesokan paginya sampah kembali menumpuk. Berjemur di tengah sampah plastik – beberapa wisatawan nampaknya cukup ngeri dengan skenario menjijikkan ini. Liburan impian terlihat berbeda. Kota bukanlah kasus yang terisolasi. “Bahkan objek wisata yang kurang dikenal seperti air terjun di hutan seringkali penuh dengan sampah,” kata Ketut Oka, seorang sopir taksi.

Tumpukan sampah tergeletak di pantai Kuta.

Tumpukan sampah tergeletak di pantai Kuta.
© DPA/Carola Frentzen

Selain itu, jalanan selalu padat. Bali hampir tidak memiliki transportasi umum – namun banyak mobil dan skuter. Tidak hanya penduduk lokal, wisatawan juga tak terhitung jumlahnya yang melintasi tempat-tempat terkenal dunia seperti Canggu, Sanur atau Seminyak dengan sepeda roda dua. Saat hujan, sering kali terjadi penghentian total.

Seorang wanita Kanada yang tinggal di pulau tersebut melaporkan dengan kesal tentang kemacetan lalu lintas selama satu jam di jalan dari Uluwatu di selatan ke Ubud di tengah, yang merupakan pusat komunitas yoga. Antrian mobil yang tak ada habisnya, klakson mobil dan asap knalpot – kontras dengan suasana zen di persawahan dan pusat kesehatan yang indah. Pemerintah telah lama merencanakan untuk menciptakan sistem kereta api yang menghubungkan bandara setidaknya ke Kuta dan resor liburan di wilayah selatan lainnya.

Lalu lintas yang padat adalah salah satu masalah utama di pulau Indonesia.

Lalu lintas yang padat adalah salah satu masalah utama di pulau Indonesia.
© DPA/Carola Frentzen

Meskipun media Bali dan internasional telah membicarakan mengenai “pajak pariwisata” selama berbulan-bulan, banyak orang di pulau ini yang belum menyadarinya. Ketika ditanya, kebanyakan orang mengangkat bahu, dan bahkan karyawan industri perjalanan pun bereaksi dengan terkejut. “Saya tidak mengetahuinya sama sekali,” kata Lakshmi, yang bekerja di meja depan sebuah hotel di Ubud. Namun dia ragu uang tambahan itu akan menghasilkan banyak perubahan.

“Ada terlalu banyak orang di Bali, dan kebanyakan orang Bali membuang sampah sembarangan – hal ini hampir menjadi bagian dari budaya,” katanya. “Bali bukanlah Singapura, dan di sini tidak akan pernah sebersih ini.” Selain itu, hampir setiap keluarga memiliki “setidaknya dua mobil dan tiga sepeda motor.” Sulit mengendalikan masalah lalu lintas bahkan dengan uang.

Pajak turis menjadi berita baru bagi Kayla dari Australia, yang mengikuti kelas yoga di Ubud. “Tetapi Rs 150.000 sebenarnya adalah jumlah yang kecil jika kita dapat menggunakannya untuk membantu memecahkan masalah yang sebagian besar menjadi tanggung jawab kita sebagai wisatawan,” katanya. “Saya senang berada di sana.”

Biayanya mungkin tampak kecil bagi pelancong solo, namun mahal bagi keluarga: jumlah tersebut harus dibayar selain 500.000 rupee (30 euro) untuk visa 30 hari. Pajak pariwisata berlaku untuk semua orang tanpa kecuali, termasuk anak-anak. Siapapun yang menuju pulau tetangga seperti Gili, Lombok atau Jawa harus membayar lagi untuk penerbangan pulang ke Bali. Namun hal tersebut tidak berlaku untuk perjalanan jarak dekat ke Nusa Penida, Nusa Lembongan, atau Nusa Ceningan karena ketiga pulau tersebut termasuk dalam provinsi Bali.

Sebagai perbandingan: Di destinasi liburan lain di Asia Tenggara seperti Thailand, Malaysia, dan Vietnam, tiket masuk gratis bagi warga negara Jerman. Dan fakta bahwa Indonesia juga ingin meningkatkan pajak hiburannya secara signifikan – yang kemungkinan besar akan menyebabkan kenaikan harga di bar, klub malam dan spa di Bali – semakin menambah kepusingan bagi banyak orang di industri ini.

Rata-rata sekitar 18.000 wisatawan tiba di Bali setiap harinya. Berkat pajak turis, pihak berwenang menerima pendapatan tambahan sekitar 60 juta euro setiap tahunnya. Gubernur Provinsi Sang Med Mahindra Jaya sejauh ini masih belum menjelaskan secara rinci proyek mana yang harus disalurkan. Ia menjelaskan, “Penting bagi wisatawan asing untuk mengetahui bahwa uang mereka digunakan untuk melestarikan warisan budaya dan membuang sampah.”

Untuk mengurangi waktu tunggu di bandara semaksimal mungkin, wisatawan disarankan untuk membayar pajak terlebih dahulu Melalui website Love Bali Atau bayar aplikasi Love Bali. Jika Anda lebih suka membayar saat masuk, Anda dapat melakukannya dengan kartu kredit. “Saya hanya bisa berharap bahwa pajak pariwisata akan membantu Bali,” kata Marcel dari Brasil, yang telah tinggal di pulau itu selama empat tahun. Namun ada keraguan dalam suaranya. (dpa)

READ  Perdagangan dan keberlanjutan – dapatkah perjanjian Indonesia menjadi model? -Berita