Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Vaksin di Kepulauan | tagesschau.de

Status: 02/10/2021 11:56 pagi

Vaksin melawan Kovit-19 adalah tantangan logistik yang sangat besar bagi Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia. Pembuat es krim sekarang membantu menyediakan lemari es yang cukup untuk vaksin. Namun, ini tidak menyelesaikan masalah.

Ditulis oleh Ulrich Mendken, ARD Studio Tokyo

Dari ujung utara Sumatera, Pulau Bruh dianggap sebagai salah satu bagian yang paling sulit diakses di Indonesia. Tidak ada layanan feri reguler antara pulau dan ibu kota provinsi, Banda Aceh. Jika ingin lewat, Anda harus pergi dengan nelayan di salah satu perahu kayu biasa.

Namun, saat ini tidak ada wisatawan yang mencari pantai idaman, melainkan staf Kementerian Kesehatan RI. Mereka membawa barang berharga vaksin melawan virus korona di kompartemen biru dingin mereka.

Butuh waktu dua jam untuk sampai ke Palau Brew. Penumpang harus tahan terhadap sinar matahari dan kelembaban tropis. Kondisi yang merugikan untuk vaksin sensitisasi. Vaksin Sinovac yang digunakan di Indonesia tidak harus dibekukan dari Bioendech dan Pfizer. Suhu lemari es yang sederhana sudah cukup untuk Chinwok. Tetapi bahkan hal itu sulit untuk dijamin di beberapa daerah.

Pulau-pulau yang memadai untuk bandara dapat dengan mudah dikirim. Ini menjadi sangat sulit dengan banyaknya pulau kecil di Indonesia.

Dibangun: Abby

Ribuan pulau akan disediakan

Lebih dari 17.000 pulau termasuk dalam wilayah nasional Indonesia. Listrik yang andal tidak tersedia di semua tempat. “Jika Anda memiliki lemari es yang penuh dengan ukuran vaksin dan listrik padam hanya sekali, Anda dapat membuang semuanya,” kata ahli biologi molekuler Indonesia, Ines Atmoscardo.

Namun, pemerintah optimis: jika perlu, keluarga tenaga surya harus memastikan bahwa pendingin berfungsi. Tetapi bahkan jika janji ini ditepati: kapasitas pendinginan rendah. Oleh karena itu, dalam beberapa kasus, lemari es rumah mungkin perlu digunakan. Vaksinasi merupakan masalah serius bagi lebih dari 10.000 pusat kesehatan di seluruh negeri.

READ  Kebijakan Tidak Jelas Penyebab Kontroversi Impor Beras Indonesia: Jakarta Post

Bagaimanapun, pembuat es krim sekarang telah mengumumkan bahwa mereka akan menawarkan 200 lemari es besar untuk tujuan ini. Sebuah gerakan simbolik di tengah tantangan medis terbesar dalam sejarah Indonesia.

Banyak ruang untuk bergosip

Bukan hanya vaksinnya, sulit didapat. Informasi tidak selalu tersedia. Oleh karena itu, rumor dan teori konspirasi beredar. Kadang-kadang dikatakan bahwa vaksin tersebut tidak “halal”, yaitu tidak sepenuhnya untuk umat Islam. Pernyataan yang salah, karena Majelis Tertinggi Muslim di negara mayoritas Islam memberikan persetujuannya. Vaksin tersebut secara resmi diklasifikasikan sebagai “halal”. Namun ternyata kata itu belum sampai ke pelosok.

Kampanye vaksinasi juga mendapat tentangan di provinsi Kristen Papua. Ada yang menduga bahwa ada konspirasi anti-Kristen yang bertujuan merugikan orang percaya.

Jadi tidak diragukan lagi: penyediaan vaksin Covit-19 secara eksplisit terbukti “halal”. Meski demikian, truk ini harus dilindungi.

Gambar: HOTLI SIMANJUNTAI / EPA-EFE / Shutte

Anak laki-laki pergi ke sana dengan cepat

Secara total, Indonesia telah menerima 330 juta vaksin dari berbagai produsen. 180 juta orang akan divaksinasi dalam 15 bulan ke depan – sebuah tujuan yang ambisius. Tidak seperti negara lain di dunia, Indonesia ingin memvaksinasi anak muda terlebih dahulu. Motif dibalik hal tersebut adalah agar para lansia yang sering tinggal bersama keluarganya di sini tidak boleh terpengaruh oleh orang yang bekerja, namun tetap bisa melanjutkan kehidupan ekonominya.

Namun strategi ini dikritik oleh masalah logistik. Pandu Riono, seorang ahli epidemiologi di Universitas Indonesia di Jakarta, memperingatkan Reuters tentang “malapetaka”. Sistem kesehatan terancam runtuh. Sudah banyak informasi tentang korban covit yang tidak bertahan jauh ke klinik. Ruang di kuburan juga semakin langka.

READ  Sinbles mendirikan Inc. Halima sebagai Presiden Indonesia

Di sisi lain, Kementerian Kesehatan Indonesia menganggap gangguan hanya bersifat sementara. Tujuannya untuk memvaksinasi sekitar satu juta orang setiap hari. Sekitar 50.000 orang di Indonesia saat ini menerima pin dengan jarum suntik. Dengan total populasi hampir 270 juta, negara ini memiliki populasi terbesar keempat di dunia.