Berita Utama

Berita tentang Indonesia

WhatsApp, Facebook, dan Instagram sebagian berfungsi kembali – Facebook meminta maaf

panorama Masalah teknis besar

WhatsApp, Facebook, dan Instagram sebagian berfungsi kembali – Facebook meminta maaf

“Dulu selalu ada kegagalan, bahkan lebih besar dari sekarang”

Jika terjadi pemadaman yang luar biasa besar, banyak layanan grup Facebook menjadi offline di seluruh papan. Selain sistem Facebook yang sebenarnya, WhatsApp dan Instagram juga tidak dapat diakses oleh banyak pengguna. Selain itu, Thomas Heuzeroth dari Divisi Ekonomi WELT.

Pada titik ini Anda akan menemukan konten dari Podigee

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Podigee dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Selama beberapa jam, pengguna tidak dapat mengakses jejaring sosial WhatsApp, Facebook, dan Instagram karena kegagalan fungsi. Mulai tengah malam dan seterusnya, layanan dapat digunakan kembali. Facebook telah meminta maaf – tetapi belum memberikan informasi tentang alasannya.

DrTampaknya kegagalan besar-besaran raksasa internet Facebook dan anak perusahaannya Instagram dan Whatsapp telah teratasi. Setelah gangguan lebih dari enam jam Semakin banyak pengguna melaporkan bahwa layanan Internet terbesar di dunia kembali bekerja untuk mereka. Bukan hal yang aneh bagi mereka untuk tidak memulai untuk semua orang sekaligus.

Dalam kasus Facebook, tidak hanya platform jaringan online yang sebelumnya gagal, tetapi juga layanan WhatsApp dan Instagram grup.

Sinyal, Telegram dan Co. – Ini adalah alternatif untuk WhatsApp

Menurut “New York Times”, Facebook telah mengambil tindakan yang tidak biasa untuk memperbaiki waktu henti pada layanannya. Mengutip publikasi internal, surat kabar itu menulis bahwa jaringan online telah mengirim tim kecil karyawan ke pusat datanya di Santa Clara, California untuk mencoba “reset manual” server.

Sejauh ini, Facebook belum memberikan informasi apa pun tentang alasannya. Namun, tim teknis Facebook meminta maaf ketika layanan kembali online. “Kepada komunitas besar orang dan perusahaan di seluruh dunia yang bergantung pada kami, kami minta maaf,” tulis tim tersebut di Twitter. “Kami telah bekerja keras untuk memulihkan akses ke aplikasi dan layanan kami dan dengan senang hati mengembalikannya ke internet. Terima kasih telah mendukung kami.”

Di sini Anda akan menemukan konten dari Twitter

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Twitter dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Grup tersebut sebelumnya telah mengumumkan bahwa mereka mengetahui bahwa beberapa orang mengalami masalah saat mengakses aplikasi Facebook. Juru bicara Facebook Andy Stone menulis di Twitter bahwa kelompok itu mengetahui masalah tersebut. “Kami sedang bekerja untuk mengembalikan semuanya ke normal secepat mungkin dan meminta maaf atas ketidaknyamanan ini.”

Di sini Anda akan menemukan konten dari Twitter

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Twitter dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Bukan hal yang aneh bagi situs web dan aplikasi untuk mengalami gangguan, tetapi jarang terjadi dalam skala global.

Jurnalis teknologi Amerika melaporkan bahwa sistem internal perusahaan juga terpengaruh oleh kegagalan – bahkan ruang konferensi karena mereka adalah bagian dari “Internet of Things” (IoT).

Di sini Anda akan menemukan konten dari Twitter

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Twitter dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Di Jerman, sejak 17.30, pengguna portal “semua kekacauan“Masalah telah dilaporkan. Kemudian, misalnya, laporan kegagalan layanan messenger WhatsApp meroket.

Masalah Layanan DNS Kemungkinan Penyebab

Para ahli menduga bahwa masalah dengan layanan DNS berada di balik kegagalan tersebut. Layanan ini memastikan bahwa, antara lain, nama situs web yang diketik dengan huruf diterjemahkan ke dalam alamat IP sehingga dapat diakses.

Menurut beberapa ahli, entri DNS untuk layanan Facebook menghilang dari layanan yang mengontrol lalu lintas data – sehingga bisa dikatakan, tidak terlihat oleh infrastruktur jaringan. John Graham Cumming, chief technology officer di penyedia layanan cloud Cloudflare, mencatat bahwa pengguna dan perangkat lunak terus mencoba untuk mengontrol layanan Facebook. Dia menulis di Twitter bahwa ini memastikan peningkatan besar dalam beban pada layanan DNS lainnya.

Untuk Facebook, yang saat ini berada di bawah tekanan politik yang meningkat di AS, pemadaman selama beberapa jam merupakan puncak yang memalukan dari minggu-minggu yang sudah buruk. Baru pada hari Minggu, seorang mantan karyawan mengidentifikasi dirinya sebagai pelapor dan menuduh internet menempatkan keuntungan di atas kesejahteraan pengguna.

READ  Lambda: Spesies baru telah tiba di Eropa - apakah itu menimbulkan bahaya?